Gagal Menjadi Santri

Salaam sahabat semua,

Santri. Satu kata yang dulu hampir saja melekat pada diri saya. Menjadi seorang santri yang masuk pendidikan di sebuah pesantren. Hampir-hampir saja saya dulu memutuskan untuk melanjutkan menjalani hidup di sebuah pondok pesantren, menjalani rutinitas sehari-hari menjadi seorang santri, berbaju koko, berkain sarung, pakai peci hitam ataupun putih, kesana kemari menyandang kitab, ya seperti sebuah lagu yang berjudul “Kota Santri” lah. Namun sayangnya itu tidak pernah terjadi sampai sekarang. Hehehe

Salah satu sudut Ponpes Alhikmah

Peristiwa itu terjadi saat saya masih duduk di bangku Sekolah Dasar, tepatnya saat duduk di kelas 6. Saat itu saya dihadapkan pada pilihan untuk melanjutkan ke sekolah umum atau milih masuk ke pondok pesantren. Kebetulan di Sirampog ada salah satu Pondok Pesantren yang sudah terkenal luas di masyarakat yaitu Pondok Pesantren Al Hikmah, yang berada di Kelurahan Benda, Kec. Sirampog. Perkembangan Pesantren ini sangat luar biasa, bahkan santrinya pun berasal dari segala penjuru negeri ini.Β  Perlu diketahui juga, bahwa pesantren ini juga sangat mendukung dunia perbloggingan. Mudah-mudahan di lain kesempatan saya bisa menuliskan khusus tentang pondok pesantren ini secara detail.

Waktu itu saya memang sangat tertarik sekali dengan sebuah kata “Santri“. Menurut saya waktu itu, seorang santri itu memiliki kharisma yang luar biasa di mata masyarakat. Berdasarkan pengalaman yang saya lihat waktu itu, kalau ada santri yang pulang ke kampung halaman, pasti masyarakat menaruh hormat padanya, memiliki wibawalah di masyarakat, dan tentunya ilmunya itu yang paling ditunggu-tunggu untuk diamalkan di lingkungannya sendiri.

Ketika memasuki kelas 6 SD, orang tua saya, terutama Ibu, memberikan opsi kepada saya, mau meneruskan dimana setelah lulus dari SD. Meskipun tidak ada paksaan dari orang tua, tapi saya malah bingung sendiri, antara mau meneruskan ke pendidikan umum atau masuk ke pesantren. Kalau menurut ibu saya sih waktu itu lebih cenderung mendukung masuk ke pesantren. Sedangkan saya sendiri masih 50:50. Akhirnya saya putuskan, lihat hasil ujiannya saja. Kalau nilainya bagus, maka saya akan melanjutkan ke sekolah umum (SMP), tapi kalau nilainya kurang memuaskan maka saya memutuskan untuk masuk pesantren saja.

Kalau diperhatikan,Β  sepertinya ada yang mirip dengan cerita novel Negeri 5 Menara ya. Karena pada novel itu juga ada yg menceritakan bahwa anak-anak yang masuk pesantren karena tergantung nilai.Β  Hehehe. Kalau sekarang sih sudah tidak seperti itu mungkin.

Tapi memang itulah yang saya alami waktu itu. Memutuskan mau melanjutkan ke pesantren atau tidak, tergantung hasil akhir Ujian SD. Dan apa yang terjadi setelah ujian berakhir dan nilai ujian keluar? Alhamdulillah malah saya jadi yang terbaik. Keluar sebagai peringkat pertama.

Akhirnya, sesuai dengan pertimbangan awal, keputusan pun diambil, dan dipilihlah sekolah umum untuk melanjutkan pendidikan saya. Pesantren akhirnya lepas dari genggaman, dan impian untuk menjadi seorang santripun tak pernah tercapai. Hiks..hiks..😦

Bagi yang mau dengerin streaming radi Pondok Pesantren Al Hikmah, bisa langsung ke TKP.

Bagaimana dengan sahabat, apakah pernah memimpikan masuk pondok pesantren?πŸ˜€

Gambar dari sini.

89 comments

  1. Kalau saya pernah merasakan ‘kost’ di pesantren saat SMA.

    1. hehehe,, itu sih saya juga pernah bang, waktu SMP dan SMA juga pernah…πŸ˜€

  2. pernah mas, saya waktu TK ingin sekali mondok di pesantren dan jadi kyai, namun ternyata jalan hidup berkata lain. Meskipun begitu saya pernah merasakan kehidupan di pondok pesantren waktu “pesantren kilat” selama tiga hari saat SMA di Ponpes Al Husein Magelang.

    1. hehehe,,,,, alhamdulillah yah,,
      ya jalan hdup yg skarang juga sudah diatur karenaNya, jadi tetep disyukuri,,
      urusan nyantri, nyari ilmu mah dimana saja..πŸ˜€

  3. sy gg mau dulu masuk pesantren gara2 denger pengalaman mama kok serem banget gituπŸ˜› ternyata beda ya pesantren sekarang mah udah pada modern

    1. seremnya dimananya mba?πŸ˜€

  4. jarwadi · · Reply

    Belajar bisa dari mana saja mas, meski bukan santri tapi punya jiwa santri kan? hehehe

    1. hehehe,,,
      alhamdulillah, itu yang tetep dicari mas..πŸ˜€

  5. menurut saya tidak ada kata gagal menjadi santri, karena untuk menjadi shalih secara pribadi dan shalih secara sosial tidak harus melalui pesantren. Apalagi sekarang dunia maya telah membrikan wadah pembelajaran yang sangat luas.
    dan terpenting dari itu semua adalah kita mampu menjadikan diri kita sebagai santri dengan menjalankan apa yang di bawa dan teladankan Baginda Rasululloh SAW dengan baik dan istiqomah

    1. aduh,, sedap sekali nasehatnya pak Ies,, maturnuwun sanget…
      dan memang benar pak, tidak harus menjadi santri di pesantren untuk belajar segalanya,,
      yg penting masih terus berusaha untuk hidup sesuai dengan aturan Allah dan RasulNya..

  6. Jujur saja, saya waktu kecil tidak ada keinginan jadi santri. Mungkin karena saya jarang dengar kata “santri”.
    Tapi, saya berpikir, jika kelak anak saya ingin “mondok” di suatu pesantren, tak ada alasan saya menolaknya.πŸ™‚

    1. hehe,, bagus mas,,
      skarang ponpes juga sudah banyak yg modern2..
      ga kalahlah sama yg umum

  7. kalau soal pesantren, ngga ngimpi harus masuk kedalamnya. Dulu, masih belum tega pisah dengan ortuπŸ™‚

    1. hehhe,, ortu saya malah sebenarnya mendukung..πŸ˜€

  8. Enggak harus masuk pesantren Kang jika pingin jadi santri kok.. Pokoknya terus belajar akhlak dengan baik Insya Alllah sampean pun layak disebut santri, kalau perlu tak panggil Gus Mab

    1. betul sekali kang lozz,, setuja sekali
      belajar ilmu agama tak harus di pesantren, dimanapun bisa memperoleh ilmu agama..
      hahah,,, Gus Lozz aja deh..πŸ˜€

  9. gak pernah mau jadi santri saya ,takutπŸ™‚

    1. takut kenapanya bu??πŸ˜€

  10. ga pernah..

    1. anak-anak skarang juga ga ada ya bu yg minat nyantri?πŸ˜€

  11. Iyayah pesantren sering menjadi option terakhir.
    Dulu saya pernahnyantri tapi ko cuma kuat 7 hari tercatat menjadi santri dan cuma 3 hari yang ada sipesantren, sekarng agak nyesel juga ga pandai mengaji…
    tapi herannya Adik bungsu saya kemaren nilainya bagus pengin skolah yang sekalian bisa nyantri, Alhamdulillah dia betah dan senang dengan sekolahnya itu.

    1. heheh, kalau sekedar ngaji sih bisa belajar sama ustad2 di lingkungan rumah ataupun belajar dari ortu…

      almarhumah adik saya juga nyantri….πŸ˜€

  12. wah d lhat dg nilai bisa jg tuh disaat bngung memlih..mantap pisan..hehee..no1 Top abis masπŸ™‚ .
    Wah jjr sy msih hrs bnyk bljr, aplgi soal mengaji, n ingn skli bljr…jd sedih..:hehee:

    1. tetep semangat mas belajarnya…
      manusia yg baik adalah manusia yg punya kemauan untuk terus belajar…πŸ˜€

  13. kalau pesantren kilat sih pernah akh.. hehe..

    jadi inget “Mengaku Rasul”..

    1. heheh,,
      itu sih waktu sekolah dulu saat Ramadhan ukh…πŸ˜€

  14. weww..
    saya pingin, lagi pingin, bukan pernah…
    sekarang pingin mondok…

    1. di PMI ya mas ari? Pondok Mertua Indah,, heheheh

  15. Hehehe,,,suasana di pondok itu sangat enakkk sekali waktu yang kita miliki terasa disiplin sekali,,alhamdulillah saya pernah merasakan hidup dilingkungan Pondok….

    1. heheh,, gitu ya kang,
      bangun harus sebelum subuh, tidur jam 10 malam…πŸ˜€

  16. Kok pengalamannya sama sih mas? Selepas lulus SMP dulu saya memang sempat berniat mondok, antara di Jombang atau Gontor, tapi ujung2nya masuk sekolah umum juga..
    Emang garis nasib orang beda-beda ya mas. Tapi gagal jadi santri bukan berarti ga bisa belajar ilmu agama tho?

    1. woww,, coba kalu dulu masuk pesantren, skarng mungkin sudah ada Ustadzah Amela… hihih

      betul mba, belajar agama ga harus di pesantren, dimanapun bisa..πŸ˜€

  17. Kalau saya memang tidak ada impian untuk masuk pndok pesantren. Hhe. Karena memang ga gitu-gitu amat..

    1. ga gitu gitu gimana mas??πŸ˜€

  18. gak masuk pesantren juga gak apa apa mas, belajar agama kan bisa dimana saja, yang penting bagaimana pengamalan agama kita…..

    1. itu yang utama bu,, yg penting pengamalannya di masyarakatnya…πŸ˜€

  19. persis, waktu kelas 6 SD saya juga pengen masuk pesantren, pernah dapet tawaran masuk Al Zaitun yang sekarang rame itu, tapi dulu pesantrennya masih baru, saya juga pengen masuk Assalam, tapi g tau kenapa akhirnya masuk sekolah umum, hehehe

    1. heheh,,,,
      sekarang ada kemauan lagi gak?πŸ˜€

  20. maaf pake anchor dan url kontes seo, klo tidak berkenan silahkan dihapus ajaπŸ™‚

  21. Semoga yang penting sekarang bisa mengamalkan ilmu dlm segala bidang ya Mas.
    Salam..

    1. betul itu bli,,
      itu yg utama…
      salaam

  22. hehehehehe aku malah ga mau jadi santri pondokanπŸ˜€

    1. kenapa emangnya??πŸ˜€

  23. Alhamdulillah pernah mondok mas, mondok romadhon hihihi…

    Berkah banget mas jadi SANTRI, serius…

    Nitip Lapak ya :
    http://lesprivatmalang.net
    http://gurubisnisonline.com
    http://jualrumahdimalang.com

    1. haha,
      itu sih saya juga pernah mbah,,,
      silakan mbah, smg sukses..πŸ˜€

  24. tidak apa mas dengan gagal menjadi santri, toh sekarang kita juga bisa menjadikan diri ini seorang santri, malah lebih terasa berat nilainya jika berhasil “menyantrikan diri ini” ditengah kecamuk dinamika hidup yang penuh tantangan.

    1. iya bener,,
      yg penting sikap di masyarakat bisa mencerminkan seorang santri..πŸ˜€

  25. saya malah pernah “melayani” beberapa santri kecil (usia SD) dari urusan makan sampai uang saku di Jombang

    1. weww,, ada pengalaman lah ya pak….πŸ˜€

  26. Jadi ingat dgn salah satu keponakanku yg cukup senang dan bangga masuk pesantren setelah lulus SD.
    Sayang beberapa tahun belakangan ini pesantren ternodai akibat beberapa ulah oknum

    1. hmm,,
      saya tidak pernah menyalahkan suatu wadah pak,
      ya itulah hanya kerjaan para oknum2 yg tidak bertanggung jawab…
      semoga masyarakat kita banyak yg berhati “santri”

  27. Pernah dulu waktu SMP kepingin masuk pesantren, tapi gak terlaksana.

    1. hehe, kenapa pak?

  28. Aku sempat terpikir tuk nyantri loh… Pas sudah dewasa gini.
    Rasanya minim banget sama ilmu agama…

    1. yg penting ada kemauan utuk terus belajar agama aya kak…πŸ˜€
      sama saya juga kok…

  29. Wah sekali jadi santri cuma untuk beberapa hari doang saya mah, mas. (soalnya pesantren kilat) >.<

    1. hahaha,,,
      itu sih saya juga pernah

  30. Kebetulan saya pernah bersekolah di Ma’had (pesantren) selama 3 tahun pas SMP. Yah tapi begitulah, saya terlalu ‘liar’ kalau harus disebut santri. Hehe

    1. wah, ada santri juga akhirnya. hehe
      amalkan meskipun hanya satu ayat mas..πŸ˜€

  31. Semuanya sudah menjadi suratan dalam pilihan Nya Kang. Semoga kita dapat memilki jiwa seorang santri yang dpat menerima pembelajaran langsung dalam arti yang sebenarnya dalam kehidupan beragama dan bermasyarakat.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    1. ini yg lebih penting pak, yg penting perilaku kita dalam masyarakat, bisa memberikan manfaat buat mereka

      sukses juga

    1. razia akismet mba…πŸ˜€

  32. wah,..cita2 mulia Kang, koq ga jadi dilakoni toh???
    yah sekarang an tetap bisa nyantri meski sudah tua,..ilmu ga ada batasannya koq hehehehe. oia, pesantrennya besar ya kang,..denger2, muda mudi sirampog itu terkenal pandai2 lhooo,..
    termasuk Kang Mabruri nihπŸ™‚

    1. iya, Ponpes Alhikmah memang sudah terkenal kemana-mana sekarang..

      hhahaha, alhamdulillah kalau muda mudi Sirampog dikenal seperti itu bu,,
      ahaayy,, itu dulu waktu masih giat belajar aja bu, skarang malesnya yg gedhe…πŸ˜€

  33. selama 2 bulan terakhir ini saya mendadak pengen banget jadi santri mas.. menikmati damainya suasana di pondok pesantres.. semoga bisa terlaksana lah suatu saat nanti, dan semoga masbrur juga bisa merasakan jd santri..

    1. aamiiin,,,,
      kalau saya mungkin sudah ga punya keinginan lagi, soalnya umur sudah beranjak tuwa ,, hahaha

  34. Dulu saya juga pengen, tapi dilarang kakak. Alasannya saya tidak akan kuat menerima dua ilmu sekaligus.
    Pernah ada sesal, tapi tak pernah lama karena saya pelupa

    1. hehehe,, jadi pelupa ada bagusnya juga ya bu,
      kalau misal ada hal buruk yg menimpa, jadi traumanya ga berlarut-larut…πŸ˜€

  35. wah, hebatnya dirimu Ruri, punya cita2 yg begitu mulia
    lalu, kenapa sekarang gak dimulai saja lagi utk mulai nyantri,
    masih boleh khan? atau ada batasan umur utk masuk jadi santri disana ?
    salam

    1. kalau nyantri sih mungkin ga ada batasan umur ya bun, cuman skarang kan biasanya pesantren juga sekaligus ada sekolah umumnya,,
      ah, tpi skarang sudah ga ada keinginan buat nyantri bun, besok2 anak saya saja lah.,, hehe
      yg penting belajar agama sih masih terus saja…

      salaam

  36. Kang aku langsung ke tKP di Tasnia FM BumiayuπŸ˜†

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    1. hehe,, silakan pak dinikmati.πŸ˜€

  37. yang namanya gagal gak ada gan yang penting kita ikhlas mencari ilmu lillahi ta’ala itu namanya santri

    1. betul sekali mas,,
      ilmu bisa diraih dimana saja…πŸ˜€

  38. Sekarang, setelah saya sudah hampir tamat sekolah saya kadang suka mikir. Coba ya saya dulu masuk pesantren aja..πŸ™‚

    1. hehhe,,,
      nda usah ada penyesalan lah mas, sukuri aja..πŸ˜€

  39. pernah Mas. Aku pernah pengen masuk pesantren dulu pas SD kek Mas Bruri gitu. sukses diketawain Bapakku, gara-gara aku SD nya di SD katolik, pengetahuan agamaku cetek banget untuk ukuran anak SD (sampe sekarang juga sih keknya. hahahhahahaha).

    Dan gak tanggung-tanggung dulu pengennya masuk Gontor, biar pinter bahasa inggris dan bisa baca Quran dengan Tajwid yang benar, dan gara-gara lihat Ustadz di madrasahku, mereka bersahaja dan bercahaya sekali sepertinya.
    Belon didukung keluarga dan mungkin ortuku tau aku masih kek anak kecil pas lulus SD dan mereka ngebayangin aku idup di Pesantren harus mandiri dan blablabla, mereka meragukan aku, mungkin…

    1. hahahah,,,,,,
      justru karena pengetahuannya msh cetek bagusnya ya masuk pesantren ya mba, knp malah dilarang ya mba?? hehe

      tpi y mungkin karena msih anak2 jg sih, jadi ya wajar ortu hawatir,, hehehe

  40. Usup Supriyadi · · Reply

    saya malah belum pernah makan bangku pendidikan agama, sekadar otodidak saja. hahaha

    1. hebat brarti kang usup,,
      saya juga mpe skarang skolahnya negeri mulu..πŸ˜€

  41. Kyknya aku ga pernah pgn jd santri Mab hihihi… di deket rumahku ada jg pesantren begitu, tapi enath kenapa biasa aja *ups*

    Tapi hebat Mab jd siswa terbaik waktu SD, tapi walaupun ga masuk pesantren, yg penting skrg berperilaku seperti seorang santri, sudah cukup toh?πŸ˜‰

    1. iya, tempat saya lahir dulu memang daeah pesantren bun.

      hehe, Alhamdulillah, itu lagi bener2nya saya bun, jadi rajin belajar,, sekarang mah malesan, hahaha
      iya, yang penting perilakunya yg nyantri..πŸ˜€

  42. Setelah saya sudah kuliah saya baru menyesal kerena tidak masuk pesantrenπŸ™‚.
    sekarang pondok pesantren modern sudah banyak yang kualitas pendidikan umum pun sudah mulai bagus.

    1. heheh,,
      iya sekarang pesantren juga sudah banyak yang modern2 pak..

  43. dulu juga sempet berpikiran buat masuk pesantren tapi ya gitu banyka yang ga setuju

  44. […] di wilayah Kaligiri. Meskipun saya belum pernah secara langsung menjadi santri Beliau (gara-gara gagal menjadi santri), namun dari santri-santri Beliaulah, saya bisa mendapatkan ilmu Beliau. Guru ngaji saya di rumah […]

  45. mas, ceritanya sama persis dengan saya, bisa dikatakan klo mas, meneruskan ke sekolah umum, tapi saya ke pesantren (Ponpes Al hikmah 2 benda, sirampog) kalo ga salah 6 / 7 tahun yang lalu, tapi saya disana hanya kuat sampai setengah semester.. karena rindu orang tua juga, kabur2an pula, skrg saya menyesal amat myesal, dan saya rindu dengan abah abah disana, klo mau izin pulang harus dapet tanda tangan nya hehehe, saya kabur terruus.. tp saya rindu dengan abah masruri, karomahnya luar biasa :’) semoga, amal ibadahnya diterima oleh allah SWT dan syurga adalah hadiahnya, amin amin amiin yaa rab’bal al’amin (jadi curhat) hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: