Tari Ronggeng, Hidangan Pembuka HUT Pabrik Teh Kaligua

Tari Ronggeng

Pabrik Teh Kaligua yang berada di wilayah Pandansari, Kec. Paguyangan, Kabupaten Brebes ini, merupakan peninggalan sejarah dari kolonial Belanda yang sampai sekarang masih tetap berdiri bahkan terus berkembang. Pabrik yang pertama kali didirikan pada tahun 1889 ini, setiap tanggal 1 Juni ditetapkan sebagai hari ulang tahun pabrik teh tersebut. Ada yang istimewa dalam setiap perayaan hari ulang tahunΒ  pabrik teh tersebut, yaitu dalam setiap perayaannya, selalu menampilkan kesenian Tari Ronggeng sebagai hidangan pembuka dalam menyemarakkan acara ulang tahun tersebut.

Merunut sejarah berdirinya, Β Pabrik Teh yang dibangun pada tahun 1889 untuk memproses langsung hasil perkebunan teh menjadi teh hitam. Teh Hitam inilah yang sekarang sudah menembus pasar internasional. Kebun ini dikelola oleh warga Belanda bernama Van De Jong dengan nama perusahaan Belanda John Fan & Pletnu yang mewakili NV Culture Onderneming. Sebagai pernghargaan kepada Beliau, makam Van De Jong masih terawat sampai sekarang di lokasi kebun teh Kaligua ini. Ulasan lebih lanjut mengenai Kebun Teh Kaligua ini pernah saya ceritakan di sini.

Hubungan Tari Ronggeng sebagai hidangan pembuka pada saat perayaan Hari Ulang Tahun Pabrik Teh Kaligua ini adalah, konon pada saat pembangunan pabrik, para pekerja membawa ketel uap dari ibu kota kecamatan (Paguyangan) menuju lokasi pabrik yang berada di Kaligua yang berada di atas perbukitan yang sangat jauh, namun hanya bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Perjalanan sepanjang kurang lebih 17 km tersebut akhirnya bisa ditempuh dalam waktu 20 hari. Tentu saja untuk menempuh perjalanan jauh itu para pekerja merasa jenuh dan lelah. Guna menjaga dan membangkitkan semangat para pekerja, maka bersamaan dengan proses pembawaan ketel uap tersebut, diikut sertakan juga serombongan grup tari tradisional Ronggeng Banyumas yang nantinya akan menghibur para pekerja ketika sedang beristirahat. Dipilihnya tari Ronggeng Banyumas karena memang letak antara Kecamatan Paguyangan adalah berbatasan dengan Kabupaten Banyumas, sedangkan Ronggeng Banyumas saat itu sedang digandrungi oleh masyarakat.

Karena melihat dari sejarah berdirinya Pabrik yang kini menghasilkan teh Hitam kualitas dunia tidak terlepas dari peranan kesenian tari ronggeng, makanya setiap perayaan HUT Pabrik Teh Kaligua, selalu menampilkan Kesenian Tari Ronggeng ini. Selain itu juga dengan adanya kesenian ini, diharapkan dapat lebih menarik minat masyarakat untuk berwisata ke Perkebunan Teh Kaligua. Selain bisa menikmati indahnya puncak Gunung Slamet, bercengkrama dengan lele-lele di Telaga Ranjeng, atau berjalan-jalan menyelusuri Gua Jepang, kita juga bisa belajar mengenal akan kekayaan budaya tradisional bangsa yaitu dengan adanya tari ronggeng ini.

Puncak Gunung Slamet

Semoga saja dengan ditampilkannya kesenian tari ronggeng di setiap perayaan ulang tahunnya, dapat menggugah ingatan kembali tentang bagaimana sejarah perjuangan pabrik teh ini bisa berdiri hingga sekarang, sehingga bisa memotivasi para pekerja untuk bisa menciptakan kualitas teh hitam yang lebih baik, agar tetap mampu bersaing di pasar internasional. Selain itu juga, ada tujuan mulia dengan selalu menampilkan kesenian tari ronggeng ini sebagai hidangan pembuka dalam perayah HUT Pabrik Teh Kaligua ini, yaitu sebagai upaya pelestarian budaya lokal yang ada.

***

Artikel ini diikutsertakan untuk meramaikan hajatan ADUK di Blogcamp.

Gambar tari ronggeng dari google.

92 comments

  1. Usup Supriyadi · · Reply

    ronggeng bener ini artikelnya

    hahahhaha

    semoga berhasil.

    1. goyangg kang ucuuupp,, hahaha
      makasiih

  2. lengkap banget mas brur, two thumbs deh.. kalo dhe menceritakan tentang kesenian, pasti gk bisa selengkap ini..

    1. banyakin referensinya dari membaca dong.. hehehee

  3. Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Tak lupa saya mohon maaf atas segala kesalahan lahir dan batin. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    1. maturnuwun pakdhe,
      mohon maaf lahir batin juga, selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan, semoga berkah untuk kita semua,, aamiin

  4. Mab, duluuuu banget aku pernah baca novel trilogi Ronggeng Duku Paruk, apakah Dukuh Paruk deket ke Sirampog? *he he..maabh OOT*

    Gudlak ngADUKnya yaaπŸ˜‰

    1. oh ya bun, itu kan novel karyanya bapak A. Tohari, budayawan ngapak, hehhe,,
      Ga tau Dukuh paruk itu beneran ada atau cuman imajinasi Beliau, yg jelas Beliau budayawan banyumas bun, sedangkan Kab. Banyumas berbatasan langsung dg Kec. Paguyangan.

  5. 20 hari…hmmm
    artikel yang lengkap, moga sukses untuk kontes aduknya

    1. 20 hari jalan kaki ke Gunung buu,,, bisa dibayangin gimana capenya.. hehehe
      sama-sama bu,, sukses juga buat ibu

  6. Mas mabrur semoga suksess tariannya di acara Aduknya

    1. makasih mas,,
      ikutan nyawer ga mas?? hehehe

  7. si Mab keren2 deh artikelnya kalau ada ADUK,
    good luck ya

    1. hahah,,, bisa aja bunda, ya lagi pas aja bun,, aslinya juga musmet…πŸ˜€
      aamiin.. makasih bunda

  8. ikutan tarinya juga mas?πŸ™‚

    1. ngga bu, ikut nyawernya aja.. hahaa

  9. Ohh begini rupanya tari ronggeng itu, sudah sering dengar tapi tidak tau penampakannyaπŸ™‚

    1. hihihi,, browsing di inter pastinya banyak buu…πŸ˜€

  10. Wah hebat.. walaupun udah go internasional perusahaan tersebut masih aja ingat sejarah… Perusahaan yang besar adalah perusahaan yang ingat jasa penari ronggengnya #LHO?

    sukses buat Aduk-nya ya masπŸ˜€

    1. hahahaha,, bener mba, karena berkat penari ronggeng ahir ketel uap bisa sampai di tempat yang tinggi jauh di sana, jadi ya berjasa sekali itu…

      makasih mba, sukses juga buat mba

  11. Tarik maaaaanngg…

    Keren nih Mab, artikelnya. Lain dari yang lain. Bakal dapet tali asih nih…

    1. dorooongg aja buuu.. ehehe
      hahaha,,, harapannya sih seperti itu bu,, aamiin..πŸ˜€

  12. saya tau tari ronggeng itu ya cuma klo ada lagu tari ronggeng. Tapi, untuk melihat tarian yang asli saya belum pernah…

    1. nyai ronggeng itu mas, hehehe

  13. bener, artikel yang lain daripada yang lain…kayaknya menang nechh

    1. justru karena bingung ga ada ide milih makanan apa buat hidangan pembuka bu, ..πŸ˜€

  14. Wah keren om artikelnya….. hidangan pembuka yang mantab….. semoga kesenian seperti ini terus eksis di bumi pertiwi

    1. aamiin,,
      semoga saja budaya bangsa tetap lestari..

  15. gunawank · · Reply

    Setiap peristiswa pasti ada negatif dan positifnya.
    Yang positif inilah yang harus dijaga dan dikembangkan……

    Maaf baru bisa balas kunjungan.

    1. betul sekali pak, yg positif terus dikembangkan, yg negatif buang jauh2..

  16. Wuih kebun tehnya keren bangeetttt…. jadi pengen kesana nyari suasana yang adem..

    1. hayuullaah di buru.. hehehe

  17. walah di brebes ternyata ada teh juga yah..sama tempat kelahiran saya tulungagung juga ada dulu pabrik teh peninggalan kolonial belanda..ada kebun tehnya juga..dua kalo tak salah pabriknya terakhir kali saya kesana yang satunya kayaknya dah tutup…yang satunya blom tahu statusnya gimana..indah tempatnya dingin..sejuk….kayak jadi kangen suasananya neih..sukses aduknya pak dhe yah mas

    1. heheh,, baru tau ya bu,,,, ketinggalan deh,, hihih
      iya di Brebes tepatnya di Desa Pandansari, Kec. Paguyangan itu ada perkebunan teh yg sudah ada sejak zaman Belanda….

      sama2 bu, sukses juga buat ibu

  18. jujur, one blm pernah lihat tari ronggeng secara live,,
    Jdi penasaran bgt nih, pengen tau gmana aslinya..
    Mirip ama jaipong gak ya?

    1. rada mirip kali, hihihiih

  19. Wah, asyik ya bepergian ditemani tari ronggeng banyumasan. Ga bisa bayanginnya. Sayang belum pernah lihat ronggeng banyumasan padahal sering ke sana.😦
    Pulkamnya hanya tiap lebaran soalnya.

    Maaf nih mas Mabruri, kelihatannya salah tulis, ya. Masa sih butuh waktu 20 hari untuk menempuh jarak 17 km? Mungkinkan 1700 km? Karena jarak 170 km juga selesai dalam 3 hari. Maaf jika sok tahu.

    1. ooo, ibu aslinya bayumas to? hihih,, tetangga deket brarti ya bu… hihihi

      Nah ini dia, makasih bu koreksinya, waktu pertama saya tau info itu juga sama berfikiran seperti itu. Tapi ternyata setelah dikaji ulang ya memang seperti itu bu.. Memang kalau daerahnya datar jarak segitu ya 3 hari bisa saja sampai. Tapi ini kebun teh kaligua itu lokasinya berada di atas bu, daerah pegunungan. Jadi jalan ke sana itu ga ada yang datar, naiiiikkk terus. Ditambah kan bawa peralatan untuk pabrik, ya mungkin cepat lelah, sering istirahat, jadinya ahirnya butuh waktu yg lama sampai ke kebun tehnya. Begitu bu ceritanya..πŸ˜€

  20. wa’alaikum salam sobat….salam pembuka …ochre ^_^

    1. siipp,, lanjuuuuttt

  21. Saya kenalnya nyai ronggeng xixixi.
    Kok jauh amat ya, tarian ama teh bs slng bersangkutan hehe

    1. ga adakaitannya antara teh & tari ronggengnya,,
      yg berkaitan itu para pekerjanya dengan tari ronggengnya, jadi nambah semangat para pekernya..πŸ˜€

  22. wah wah wah….enak tenan mas panoramanya..like banget kebun teh mah…kerennnn…
    Betul” smga semakin sipp” hasilnya berinovasi trusss…

    1. smoga seperti itu mas..πŸ˜€

  23. sekarang juga sudah mulai banyak perusahan2 yg dlm launching produk mereka, dgn acara pembukaan menyelenggarakan tarian daerah ya Ruri
    semoga saja dgn demikian tarian daerah jadi bisa terjaga kelestariannyaπŸ™‚

    semoga beruntutng dalm acara ADUK ini Ruri
    salam

    1. iya bunda, acara2 seperti itu hendaknya juga disisipi dengan budaya2 tradisional shingga kebudayaan tradisional akan tetep dikenal dan terjaga kelestariannya..

      aamiin, makasih bunda..
      salaam

  24. wah menarik juga, tadi sedikit bingung waktu baca judulnya, ternyata gitu yah.
    memandang pic kebun teh, sueegeer banget, ngeremajain mata saya,πŸ™‚

    sukses aduknya mas.

    1. hahaha,, emang matanya skarang sdah tua ya bu?? hihihi
      sukses juga buat ibu

  25. Melihat foto kebun teh, jadi ingin bersilaturahim dengan Mas Ruri. Mungkinkah ini terjadi? Insya Allah, jika Allah menghendaki. Amin.
    Semoga menang ya, Mas. Saya tidak bisa ikut aduk kali ini, kebetulan masuk shift 3, jadi siang nda sempat ngeblog.

    1. insya Allah Abi, yg penting sudah ada niat dulu, smoga Allah memperkenankan nantinya…
      makasih bi,, oowwh,, masuk shift 3 ya,, hehe, ya ga pa2 bi, lain kali mungkin bisa ikut lagi

  26. indonesia kaya dengan seni dan budaya nyaπŸ˜€

    1. betul sekali dan tetep harus dijaga

  27. Jangan biarkan khazanah budaya terkikis oleh arus globalisasi yg kebanyakan merusak generasi penerus bangsa…. nice post mas Mabr^^

    1. iya betul, modernisasi boleh saja, tpi budaya tradisional jangan sampai terkesampingkan…

  28. Oooh ternyata ada kebun teh yang lebih bagus dari puncak, di Brebes sana..
    *maklum si Tia ini kuper kronis.. gak tau mana2.. hahaa..*

    Liat gambarnya jd mupeng ingin kesanaa…
    dan tarian ronggeng pastinya jadi satu daya tarik tersendiri yah…
    luar biasa.. ^_^

    1. hihihihi,,,,
      aah, saya juga sama bu, suka diem aja di rumah,,,πŸ˜€
      ya seperti itu lah bu, di Brebes selatan tepatnya bu, lebih dekat ke Kab. Banyumas kebun teh ini berada…πŸ˜€

      kapan2 lah bu ke kebun teh ini, hheehe
      ya selain sebagai daya tarik wisata juga bisa dijadikan sarana pelestarian budaya

  29. Hatiku selalu teraduk-aduk tiap melihat kebun teh….
    Dingin…..indah….hijau….bak hamparan permadani, serasa ingin merebahkan hati yang penat di atasnya….. (halah….halahhh….)

    Sukses kontesnya, Mas BrurπŸ˜€

    1. hahay,, leebbaaayyy nih ibu,,, hihihi

      sama-sama bu,, sukses juga

  30. Duuuh itu pemandangan kebun tehnya kok bikin adem ya mas..πŸ™‚. Semoga sukses di kontes ADUK nya yaπŸ™‚

    1. jelas dong bun, ijo gitu ya pastinya ademm.. hehe

      aamiin sukses juga buat bunda

  31. Kelihatannya banyumas itu alamnya sejuk sekali, jadi pingin sekedar lewat sana…

    1. bukan banyumas pak,, tpi Brebes.. hehehe

  32. kapan yach aku bisa kesana? aku selalu suka dengan suasana perkebunan teh, yang sejuk dan nyaman, pokoknya kesannya adem gitu…

    1. ayo kapan bu,,,
      luangin waktu untuk jalan2 ke kebun teh .. hhehee

  33. pengen maen ke kebun teh :O
    wah jalan kaki 20 hari? ckck sehari aja gempor

    1. hehehe,,,
      ya namanya juga jaman bahela mba…πŸ˜€

  34. mirip Puncak-nya Brebes nih…

    1. seperti itulah bu,,, mirip2 gitu.. tpi asli ..πŸ˜€

  35. Melestarikan budaya lokal itu wajib. Saya belum pernah langsung masuk ke kebun teh…. cuma pernah lewat saja kalau mau ke puncak.

    1. budaya lokal harus tetap hidup ya bu…
      ya kapan2 jangan cuma lewat aja bu, turun dan menikmati suasananya langsung..πŸ˜€

  36. kalo tari ronggeng itu yang agak mirip dengan tarian sunda itu ya Mas? soalnya kan masih berbatasan dengan Jawa Barat juga Brebes.

    1. mirip2 sama jaipong kali mba,..πŸ˜€

  37. wuih, keren foto2nya,…

    1. makasiihh..πŸ˜€

  38. nggak ada gambar produk tehnya, mas?
    pengen mencoba.πŸ˜€

    semoga menang dengan kontesnya.

    1. heheh, lupa mba ga ke uplod..πŸ˜€

      makasih mba..πŸ˜€

    1. seru seruan ajaa..πŸ˜€

  39. So Really beautyfull looking

    1. hu uh,, apalagi kalau langsung menyaksikan..πŸ˜€

  40. mari selmatkan khazanah budaya bangsa agar jangan tergerus oleh arus globalisasi yg kebanyakan merusak generasi penerus bangsa.. nice post Mas^^

    1. siaap mas…
      smoga budaya lokal tetap terjaga kelestariannya

  41. Kalau dari runut sejarahnya Jawa Barat difokuskan pada perkebunan teh dan kopi sedangkan Jawa Tengah dan Jawa Timur difokuskan pada perkebunan tebu. Oleh karena itulah kalau di Sunda ada istilah ngopi untuk nyemil makanan tertentu dan di Jawa suka menggunakan gula untuk mayoritas hidangan. Dan saya baru tahu kalau di Brebes juga ada perkebunan teh … ^_^ Luar biasa!

    1. ooh gitu ya bang,, saya juga baru tau sejarahnya seperti iitu,,
      hehe, iya alhamdulillah Brebes ada daerah pegunungan yg bisa ditanami subur dengan teh ini..

  42. Aku selalu suka memandang perkebunan teh.
    Semoga sukses ngADUKnya yaπŸ™‚

    1. saya juga ka..
      sedep di mata pokoknya..πŸ˜€
      aamiin, makasih ka

  43. Wah, baru tahu lho ternyata sejarah pendirian pabrik teh ini disemarakkan oleh tarian ronggeng. Tentu kesenian tradisional ini harus tetap dlestarikan agar bisa dinikmati generasi berikutnyaπŸ™‚

    1. iya, buat penyemangat para pekerjanya waktu itu..
      ya kesenian tradisional harus tetap hidup di arus zaman yang modern ini

  44. Seharusnya budaya lokal kita tetap dipertahankan…..

    1. wajib paaak,,πŸ˜€

  45. pabrik teh kaligua skrg dibawah PTPN atau swasta Brur?

    1. PTPN IX mas….πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: