Ngapak

Bangsa Indonesia adalah bangsa yang kaya akan budaya. Salah satunya adalah kaya akan ragam bahasa. Sahabat pernah ke Portugal (Purwokerto-Tegal), atau ke wilayah Banyumas, Cilacap? Apa yang kira-kira sahabat rasakan saat berada di sana? Bagaimana dengan dialek bahasanya? Nah di sinilah lahir dialek bahasa yang menjadi ciri khas daerah bagian barat Jawa Tengah tersebut yaitu NGAPAK.

Ngapak adalah salah satu kekayaan bahasa yang dimiliki oleh masyarakat Indonesia. Namun keberadaannya sekarang sangat memprihatinkan, karena masyarakat mulai jarang menggunakannya. Banyak alasan masyarakat enggan menggunakan dialek ngapak, diantaranya kesannya kurang sopanlah, malulah dan lain sebagainya. Ini sungguh sangat disayangkan. Padahal kalau melihat sejarahnya, ngapak ini adalah bahasa jawa yang sebenarnya. Bahasa rakyatnya orang jawa.

Perbedaan antara jawa ngapak dengan jawa keraton (Jawa Wetanan) adalah pada pengucapan konsonan “A” dan “O”. Kalau ngapak identik dengan “A”. Sehingga ada guyonan yang semacam ini, kalau orang ngapak main bola-nya di “Lapangan”, sedangkan orang-orang keraton main bolanya di “Lopongan”.πŸ˜€ Itu cuma becanda saja.

Menurut Budayawan Ngapak, Bapak Ahmad Tohari, budaya Ngapak itu adalah budaya yang merakyat. Artinya di sini adalah tidak ada perbedaan dan jurang pemisah dalam kastra masyarakat. Ngapak tidak mengenal istilah atasan dan bawahan. Semuanya sama merata. Berbeda dengan jawanya orang-orang keraton, yang sudah pasti ada jarak antara Raja dengan rakyat biasa misalnya. Inilah yang seharusnya menjadi kebanggaan dari Ngapak. Semuanya merasa disama ratakan. Lurahe ya madhang, bupatine ya madhang, bapake ya madhang, petanine ya madhang, inyong ya madhang. Ana sing urung madhang, madhang dipit mana rah?πŸ˜€

Dalam perkembangannya, dialek Banyumasan atau ngapak terbagi menjadi 4 sub dialek, yaitu:

Wilayah Utara

Dialek Tegalan dituturkan di wilayah utara, antara lain Tanjung, Ketanggungan, Larangan, Brebes, Slawi, Moga, Pemalang, Surodadi dan Tegal.

Wilayah Selatan

Dialek ini dituturkan di wilayah selatan, antara lain Bumiayu, Karang Pucung, Cilacap, Nusakambangan, Kroya, Ajibarang, Purwokerto, Purbalingga, Bobotsari, Banjarnegara, Purwareja, Kebumen serta Gombong.

Cirebon – Indramayu

Dialek ini dituturkan di sekitar Cirebon, Jatibarang dan Indramayu. Secara administratif, wilayah ini termasuk dalam propinsi Jawa Barat.

Banten Utara

Dialek ini dituturkan di wilayah Banten utara yang secara administratif termasuk dalam propinsi Banten.

Selain itu terdapat beberapa sub-sub dialek dalam bahasa Banyumasan, antara lain sub dialek Bumiayu dan lain-lain.

Seharusnya berbagai bahasa yang ada di negeri ini harus tetap diuri-uri, dihidupkan dan dilestarikan, tek terkecuali ngapak. Berbagai macam cara dilakukan untuk melestarikan dialek ngapak, diantaranya dengan membuat slogan-slogan yang mungkin sudah sering kita dengar yaitu: “Ora ngapak, ora kepenak”. Itu semuanya adalah sekedar untuk mencoba nguri-uri kembali budaya bangsa agar tetap hidup.

Selain dengan slogan itu, untuk melestarikan budaya ngapak, dibuat juga jejaring sosial yang sama persis dengan Facebook, namun bahasa yang dipakai adalah bahasa ngapak, yaitu “kayakiye.com“. Penasaran? silakan langsung dicek di TKP.πŸ˜€

Namun dari kesemuanya itu, yang paling baik adalah bisa menempatkan pada posisinya. Istilahnya “dimana bumi dipijak, di situ langit dijunjung”. Menurut saya itu yang paling bagus. Jadi saat kita berada di wilayah ngapak, tak usah malu mengatakan “Bapake lagi turu”. Namun saat berada di Solo atau Jogja (Jawa Wetanan), akan lebih baik jika mengatakan “Bapake siweg sare”. Namun jangan sampai ada kasus seperti ini. Mentang-mentang baru dari Jakarta, padahal belum setahun, ketika pulang ke Purwokerto, atau Tegal/Brebes, terus ditanya oleh tetangganya, “balik kapan rika?”, dengan bangganya dia menjawab “Guwe pulang dari andingwingi koh”. Hahahahaha,, kacau…

Hidup Ngapak, karena Ngapak adalah warisan budaya bangsa. Berbanggalah sebagai bagian masyarakat Panginyongan…πŸ˜€

Buat hiburan, saya kasih humor ngapak nih buat sahabat semua. Yang tau bahasanya, ati-ati, sakit perut bukan tanggung jawab saya. Yang tidak tau bahasa Jawa, bisa bertanya pada teman sebelahnya.πŸ˜€

Referensi: Wikipedia, Youtube

88 comments

  1. Wah.. Baru tahu kalau dialek itu namanya ngapak.
    Buat saya yg tinggal di Kalimantan, dialek itu cuma kami kenal melalui tv.. Biasanya dari acara komedi..

    Nice info…

    1. hehehe,
      iya kadang sering buat lawakan di tipi…
      salaam

  2. Negara ini memang kaya akan budaya , suku,adat & bahasa yang khas dari daerah masing2,,,, ngapak itu bukannya yang buat nebas kayu,,,,, *itu mah kampak,,,,hihihihi just kidding

    1. hahah,, itu kampak paakk ….
      ada lagi ngapak merah,,,, itu kapak merah.πŸ˜€

  3. oh, Banten itu juga termasuk ya…..πŸ™„

    aku tak ngakak aja lihat videonya…
    hahahahhahahahahaπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    1. iya katanya sih, saya juga belum membuktikan secara langsung mba…

      ahahah masih ngguyu aja mba..πŸ˜€

  4. Klo msalah ngapak ada dua tokoh yg sya sukai, Samidi lwat curanmor dan daplun lwat kumpluan twitter http://www.ngomongngapak.blogspot.com/

    Mantep Kang….

    1. yang di link belum pernah kang, ke TKP aahh

  5. baru tahu aku mass bahasa ngapak padahal aku orang jawa.. heheh trims infonya

    1. heheh,,
      jawa itu macem2 juga ya jenisnya

  6. Lah sih, ternyata sound video youtubnya samidi curanmor…

    Wah..parah !!!!

    1. hahaha,,
      udah keduluan ya kang..πŸ˜€

  7. Kartun lokal bahasa Ngapak nya belum berhasil saya lihat tuntas Mas, padahal udah penasaran hehe. Ntar aja ah balik lagi kesini..

    1. hehehe,,,awas sakit perut mas kalau dilanjut…πŸ˜€

  8. wah ada kartunnya juga ternyata

    1. iya bu,, kreatif juga ya bikinnya..πŸ˜€

  9. ampuuuun dah hihihihi
    ada juga ya kartunnya
    yang bikin kreatif dahπŸ˜€

    eh yang bikin Mabruri kah?

    1. hahahaha,,,
      bukan bu, saya juga asal nemu tuh di yutube…πŸ˜€

  10. Meski ada sebagian orang yang menganggap bahasa ngapak sebagai bahasa yang lucu bahkan layak untuk dijadikan bahan ledekan ( ejekan ), tapi saya tak pernah merasa malu, kerena itulah bahasa daerah saya, Kebumen. Tapi memang, setelah merantau di Tangerang, perlahan bahasa ngapak sedikit banyak dipengaruhi bahasa β€˜wetanan’ ataupun Sunda, sehingga banyak orang yang tidak percaya kalau saya asli dari kebumen sana, malah ada yang mengira saya dari Sunda. Padahal, kalau saya sedang berkumpul dengan keluarga ataupun tetangga yang asli dari β€˜Portugal’ maka kengapakan saya akan terlihat nyata. Hahahaha…
    Hidup ngapak! 

    1. hahahah,,,
      intinya ya dimana bumi di pijak di situ langit di junjung ya bi…

      yg penting ngapak harus tetap hidup,, hidup ngapak..πŸ˜€

  11. Irfan Handi · · Reply

    Ngapak merupakan suatu budaya yang harus dilestarikan.

    1. siipp,, mari ngapak…πŸ˜€

  12. bupatine ya madhang, bapake ya madhang, petanine ya madhang, inyong ya madhang, kencot sih, ya kana madhang bodin, enak tenan, hehe….

    Saya mengenal bahasa ngapak setelah kuliah di Jogja. Teman2 saya banyak yang Cilacap, Kebumen, dan Tegal. Hingga kini pun saya senang mendengarkan rekaman acara di sebuah radio yang sudah terkenal itu, β€œCuranmor”.

    1. hahaha, pak ustadz bisa nglucu juga ya.. hehehe
      wah, saya juga senang denar curanmor pak, tak bosan2nya dengerin humoran ngapak2 itu..πŸ˜€

  13. Sebenarnya bahasa daerah itu lebih santun dari pada bahasa Indonesia,,Bahasa Indonesia kan Bahasa Pemersatu sedangkan Bahasa Daerah adalah kekayaan Bangsa Indonesia…

    1. hehehe, betul betul,,,
      setiap bahasa daerah punya aturan mainnya sendiri

  14. jadi inget alm pelawak cholik karena dia pertama kali yang mengenalkan bahasa ngapak di tv

    1. iyaa,,, semoga beliau tenang di sisiNya

  15. salah satu media promosi bahasa ini lewat warteg….karenanya sudah bisa dibilang ga jadi lokal konten lagi tuh..

    1. betul pak, sekarang warteg sudah ada di mana-mana..πŸ˜€

  16. ehh aku juga seneng kalo ada yang ngomong jawa dgn bahasa ngapak…..kayaknya ngomongnya harus di teken yach hehehe

    1. hahaha,, ga juga,,, tegal & purwokerto rada beda sih

  17. Saya punya sepupu yang ngomongnya ngapak, suka agak susah mas nangkepnya. Lumayan beda dengan logat Solo.πŸ˜€

    1. ya jauh beda banget mba ngapak dengan solo…πŸ˜€

  18. Inyong mampir sini Kang… lestarikan budaya daerah kita..

    hidup ngapak, osing, meduro, jowo, batak, bugis, minang, sunda dan banyak lagi yang lainnya (terusno dewe Kang, akeh soale budaya Indonesia iki)

    1. monggo kang, sekepenake bae.. haha
      harus dilestarikan pokoknya..

  19. prtama dikira ngakak mas..hehee..eh ngapak..yah btul hrus d jga karena itu bdaya bhasa kt sndiri..

    1. jiahahahaha,,, ngapak mas ngapaaakk..πŸ˜€

  20. saya harus mencari kamus jawa terlebih dulu berarti ini😦

    1. hahah,, kamus jawa online juga ada…πŸ˜€

  21. Dulu SMU 3 tahun di Cirebon Mab, tau jg bahasa ngapaknya wong cherbon dikit2, tapi ga bisa ngomongnya, malah wagu coz lidahnya sunda bgt hahahaha

    1. hahahaha,,,,,
      saya pengen bun bisa basa sunda…πŸ˜€

  22. sejak gagal dapet mertua orang kebumen.. daku diharuskan mendapat wong yojo ajaπŸ™‚

    1. hahahaha,, curcol ahirnya.. hhhiihih

  23. sepakat dengan sikap dimana bumi dipijak di situ langit di junjung !
    Selamat ngapak! hehe…

    1. siippp mba’….πŸ˜€
      mari ngapak..πŸ˜€

  24. yah..aku ga ngerti bahasa jawa..mo nanya ama siapa mas??πŸ˜›

    1. nanya sama mbah google aja..πŸ˜€

  25. Saya juga punya tetangga asal tegal kalo ngomong suka aku dengerinnya unik bahasanya

    1. hahahaha,,, ojo digeguyu yo mas…πŸ˜€

  26. Heee saya membaca sendirian nich kang

    1. perlu kamus bli??

  27. waduh,, akhirnya ngapak2 ada yg bahas jg, hehe,, selama lebih 4 tahun saya di purwokerto memang bahasanya ngapak.. beda dengan bahasa di jogja solo dan sekitarnya..
    dan selama itu pula saya di purwokerto jadi tertular ngapak2, hehee… lumayan menambah keahlian bahasa daerah selain sunda

    1. hahaha,, bagus mas,, malah kalau bisa kuasai seluruh bahasa yang ada di indonesia…πŸ˜€

  28. Awalnya dulu merasa “lucu” kalau dengar orang bicara ngapak, maklum, saya orang klaten, tapi sekarang perbendaharaan ngapak saya lumayan banyak, karena sudah 3,5 tahun kerja di Slawi, malahan, KTP saya sekarang adalah Purbalingga…πŸ˜€

    1. hahaha,, enak kan pak ngomong ngapak2…πŸ˜€

  29. FIKRI SHARE · · Reply

    tetangga saya banyak yg orng tegal, saat ngomong b.indonesia kadang logat n dialek ngapaknya muncrat ke permukaan.

    1. hahahaha,,,,, masa sih mas??πŸ˜€

  30. jujur,
    Kulo ora muddeng mas..
    Hehehehe..
    Gak ada darah jawa sama sekali..πŸ˜€

    1. hahaha….. ya nda apa2,,,
      sekedar tau aja dulu..πŸ˜€

  31. bener mas bahasa daerah harus tetap dilestarikan. Saya sendiri jika bicara dengan anak asal surabaya suka pake bahasa jawa suroboyoan, jika sama anak dari banyumas pake bahasa jawa banyumasan dan jika sesama anak dari magelang pake bahasa jawa magelangan. jika sama anak sunda saya juga bisa pake bahasa sunda.
    Maklum di tempat kerja saya berasal dari berbagai daerah.
    Mari lestarikan bahasa daerah.

    1. wah hebat nih mas jier, bisa menguasai berbagai bahasa.. sippplah
      saya juga pengen seperti itu ..πŸ˜€

  32. waduh, klo saya bhs jawa cuma tau jawa yg biasa aja,malah ini baru tau klo ada bahasa Jawa ngapak..mmm good news..

    1. heheheh,,,,
      jawa juga macem2 ternyata ya bun..πŸ˜€

  33. komeng saiia kemana iia?!?!
    saiia secara keseluruhan setuju kang.. dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjungπŸ™‚

    1. kena razia satpam dulu kayanya mas… hehehe

      betul betul, jadi bisa menempat sesuatu pada tempatnya

  34. Di kantor saya banyak yang bisa ngomong basa Ngapak, jadi inyong-inyong rika jadinya..

    1. hahaha,, negeri panginyongan jadinya ya mas..πŸ˜€

  35. o… ini buat daerah sunda ya?

    1. lhhoo ko sunda???
      bukan mas, jawa dong..πŸ˜€

  36. kalau bukan kita yang bangga denggan budaya kita sendiri siapa lagi, ini bukti bahwa Indonesia itu kaya akan seni budaya dan bahasa….

    1. setuju bu, kalau bukan kita siapa lagi ya? ntar ributnya kalau sudah diakui oleh orang lain.. heheh

  37. salam ngapak dari saya mas,…postingannya lengkap banget,..saya harus banyak belajar nih dari sini,..makasih atas postingannya yaπŸ™‚

    1. salam juga,
      terimakasih telah singgah di sini..
      sama-sama dalam tahap belajar ko,,,πŸ˜€

  38. Hahaha bukan meremehkan tapi saya selalu ngakak kalau ada temen yang bicara ngapak2. Lucu aja heheheh. Pdhal saya di jakarta juga awalnya suka diketawain, ngomong bhs indonesia/inggris tapi logatnya medok bhs jawa heheheπŸ˜€

    1. hehehe,,,, itulah khasnya orang jawa ya bun, bermacam ragam kekayaan orang2 jawa

  39. huahuahua lucu banget sung videone, marai nyong kejungkel-jungkel.
    Ngakak gak mari-mari. pye jal iki.. wkwkwkwkwwkwkw lucuuuuuuuu.

    1. wkwkwk,,, rika ning ndi jane, deneng pada bae panginyongan.. hahaha

  40. ini yang membuat wisatawan asing bingung 7 keliling memahami budaya indonesia lha wong orang indonesianya aja masih bingun kadang…πŸ˜€ salam hangat mas

    1. hahaha,,,
      betul betull, saking beragamnya budaya, sampai2 kita sendiri aja ada yg belum kenal ya ..πŸ˜€

  41. […] , Β http://renoirma.wordpress.com ,Β http://dede6699.wordpress.com , https://mabrurisirampog.wordpress.com ,Β http://flantera.wordpress.com , http://coekma.wordpress.com ,Β http://dhila13.wordpress.com […]

  42. inyong wong randudongkal

    1. randudongkal sih ndi yah? klalen inyong..πŸ˜€

  43. ejawantahblog · · Reply

    Mantabz…. mas benar sekali ! Dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    1. itu yg harus dipakai, biar tetep terjaga kerukunan dalam bermasyarakat,,

      salam & sukses untuk kita semua

  44. saya termasuk Jawa Wetanan kalo gitu ya mas? bahasa Jawa Jogja-Solo begitu kental pada diri saya dan kalopun harus keluar Jawa, saya tidak pernah memaksakan untuk ikut berbahasa daerah situ.. Bahasa Indonesia aman bagi saya, apalagi kalau harus ada di daerah yang bahasanya hampir ga saya mengerti sama sekali..πŸ˜€

    1. ya itulah gunanya bahasa persatuan, asal ga nglupain bahasa ibunya sendiri aja mba..

      ya kalau jogja solo masuk jawa wetanan.πŸ˜€

  45. Wah saya ngomong bahasa Jawa dialek Banten Utara berarti yak hehehe..
    kemarin waktu lagi beli jepitan di abang2 Kober-Depok.. kedengeran saya pake basa Jawa disapa “Mbae.. seko ngendi?” dia ngajak saya ngomong basa Jawa..
    akhirnya walaupun beda dialek kami ngobrol ajah.. dia baru tahu kalo daerah Serang-Banten juga basanya Jawa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: