Angka pada Sesanti

Kembali lagi saya harus merasa malu sebagai orang Jawa karena tidak bisa menjaga kelestarian budaya Jawa. Setelah kemaren malu karena tidak bisa membaca aksara Jawa yang ada pada sebuah kaca sebuah mobil, kali ini harus dibikin malu oleh sebuah sesanti pada lambang Kabupaten Brebes yang berbunyi: Mangesthi Wicara Ebahing Praja. Saya sejenak tertegun dan teringat kembali saat masih duduk di bangku SD dulu. Guru saya menjelaskan bahwa bunyi sesanti jika diterjemahkan itu juga sebenarnya adalah mengandung makna sebuah angka. Biasanya, dalam sebuah logo berarti angka-angka yang ada adalah mengandung makna angka atau tahun berdirinya.

Β Sama seperti Mangerti Wicara Ebahing Praja. Bahwa ternyata kalau diterjemahkan ke dalam sebuah angka, maka akan muncul angka-angka 8 (Mangesthi), 7 (Wicara), 6 (Ebahing), 1 (Praja). Dan jika angka-angka tersebut dibaca dari belakang, maka akan terkumpul menjadi sebuah bilangan berupa 1678. Perlu sahabat ketahui, bahwa angka 1678 adalah tahun berdirinya Kabupaten Brebes. Nah asal-usul kenapa angka 8 dibacanya Mangerti dan sebagainya serta membacanya dari belakang itulah yang harus dipelajari lagi.

Β Sungguh luar biasa bukan budaya-budaya kita? Sampai saat ini, saya masih mencoba mengingat kembali apa nama dalam bahasa jawa dari angka-angka itu. Mungkin yang masih bisa diingat dan sudah tidak asing lagi buat kita adalah misalnya angka 1 itu dibacanya Eka, angka 2 dengan Dwi, 3 dengan Tri, 4 dengan catur, 5 dengan panca dan seterusnya. Hanya sampai angka 5 yang masih teringat jelas. Itu baru pelafalannya, belum lagi penulisannya. Sebenarnya kita kaya akan budaya. Namun kita sendiri juga yang memusnahkannya.

Β Nah sahabat, itu baru di Jawa. Mungkin di luar Jawa juga punya angka sendiri untuk mencirikan daerahnya. Renungan buat kita semua, haruskah angka itu kita lestarikan lagi ataukah kita biarkan punah ditelan zaman??

Postingan ini diikutsertakan pada ASKAT New Blogcamp.

Gambar: dari google

128 comments

  1. Saleum
    Harus dilestarikan lah bang, sebab kita biasa membaca dari depan, kan seru rasanya jika kita pelajari cara membaca dari belakangπŸ™‚
    saleum 212 dari dmilanoπŸ˜†

    1. hehehe,, iya ya bang,, saya juga msh belum paham ko bisa dibaca dari belakang yah???πŸ˜€

      salaam tp ga pake 212…πŸ˜€

  2. Wah, hebat temen kiye, Mas. Nyong malah ora ngerti babar blas tentang angka-angka itu. Ck…ck… sungguh kaya budaya bangsa kita ya.

    (yuk, bikin film tentang agen rahasia trus kode-kodenya pake aksara Jawa:mrgreen: )

    1. ho oh,,,, lah nek udu dewek sing nguri2 sih sapa maning jal…πŸ˜€

      hahah,, bisa juga tuh bu…πŸ˜€

  3. jadi malu….

    Nb : mudah2an menang o Ndan….

    1. hihihih,,, melu tutupan muka aaah…πŸ˜€

      aamiin,, maturnuwun…πŸ˜€

  4. Kalo gak salah dulu diajari zaman sekolah namanya SENGKALAN…mungkin sama aja sih ya maksudnya

    1. naah ini dia, tadi saya sulit sekali mau nyebutin kata itu, ya karena saking sudah lupanya.. ingetnya saka saka doang…πŸ˜€

  5. ini perlu di lestariakan, supaya tdk terlupakan…..

    1. harusnya sih begitu pak,,, Tapiii….. tapinya ini… hehehe

  6. Saya sudah membaca artikel sahabat
    Dan sudah langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi anda yang hebat
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    1. waah,, maturnuwun sanget pakdhe…

      salam saya dari Sirampog..πŸ™‚

  7. aku juga nih, padahal orang Karo juga punya aksara sendiri
    mungkin sebentar lagi benar2 tak ada lagi orang yang mampu menuliskannya dengan baik dan benar huhuhu

    1. jangan salahkan anak cucu nanti kalau sampai mereka pada ga tau ya bu…. hihihih

  8. wah ikutan kuisnya pakdhe ya mas:mrgreen:

    1. hehhe,, iya mas,, meramaikan aja…πŸ˜€

  9. dilestarikan pastinya,
    saya ga punya angka-angka khusus tuh daerahnyaπŸ™‚
    sukses di kontesnya.

    1. iya harus dilestarikan…
      owh gitu,,,, kalau di jawa banyak..
      makasih bu…πŸ™‚

  10. Kalau di batak juga ada aksara sendiri untuk bahasa….
    Tapi memang tak semua bisa… sejak jaman mulai maju dan makin kebarat2an pula.

    1. iya,, semuanya larut dan entah dimana termakan oleh zaman..

  11. pernah diajarin di sekolah dulu mata pelajaran bahasa jawa tapi sudah lupa.

    1. hihihi,, iya paling kenalnya di sekolah dulu, sekarang tinggal kenangan aja..πŸ˜€

  12. sulawesi jg mgkn ada mas. sy aja yg ga tahu, hehe
    keren postnya. salam hangat

    1. semoga sih ada, biar nambah kaya kebudayaan Indonesia….

      makasih bu, salam juga dari saya

  13. kangmas, postingannya sip… Tiap adat pasti punya penyebutan yg bda2,, hohoh, ragam budaya..

    1. maksih nggerr,,,, iya pastinya, dan itu kekayaan budaya bangsa Indonesia yang harus terjaga kelestariannya

  14. lovetiffa · · Reply

    mabruri bgs artikelnya, tp kayaknya Mabruri ga bc dg teliti ya syaratnya ikutan kontes???

    1. makasih tifa….
      ehmmmm, emang syaratnya gimana ya??? ada yg salah ya??? aduuhhh saya nda tau…πŸ˜€

  15. wuahh,,
    Harus dilestarikan itu..
    WAJIB,,
    One aja yg orang sunda tpi gak bisa nulis aksara sunda..
    Pdahal pngen bgt belajar

    1. iya wajib tuh dilestarikan…πŸ˜€
      ihihih,, sunda ada juga yah,, harus bisa dong..πŸ˜€

  16. Ihiks…aku jg ga bisa baca tulisan sunda Mab… zaman SMP pernah belajar, dan blasss ga ada yg tersisa😦

    1. sama bun, saya bisanya pas msh sekolah aja, skarang tinggal kenangan..😦

  17. Wah, klo angka-angka yang sperti ini saya sudah angkat tangan buat tutupan.

    #ikutan malu

    1. hihihi,,,, yuk kang sinau bareng lagi…πŸ˜€

  18. Sukses dengan askatnya Pakde. Soal sesanti saya sering bingung kenapa sebuah kata atau labang benda bisa dioterjemahkan menjadi angka.

    1. makasih bang…..
      kalau saya bukan bingung lagi bang, tapi sudah ga tau…πŸ˜€

  19. assalamu’alaikum kang mabruri…
    eh, saya juga asli darah jawa. tapi tak begitu paham dengan apa itu mangesti, aksara jawa, tokoh wayang…..haduuuhh… payah ya? ajari aku ya, kang? hehe…

    1. ‘alaikumussalam…
      walah, ko minta ajarin sama saya,, la wong saya juga nda paham.. kita belajar bareng sama dalang enthus aja yuk…πŸ˜€

  20. Saya asli jawa mas, tinggal di sumatera.
    Tapi kalo ngomonin soal jawa, asli saya gak ngerti dah… !!
    selamat berkontes..πŸ˜€

    1. hihihi,,,,,,,,,
      kalau mas sih punya alasan yg hebat itu, lama tinggal di sumatra, jadi ya nda pa2 ga ngerti,,
      lah, saya yg msh menetap di jawa aja mpe ga ngerti sama budaya Jawa, menyedihkan sekali bukan?😦

  21. Mechta · · Reply

    waah..tentang angka2 itu aku blas ga ngerti…kalau huruf jawa sih, sithik2 masing ingat…
    Semoga sukses di ASKAT nya ya…

    1. samaa, saya juga sudah ga ngerti…. hebat yah orang2 dulu…

      aamiin, makasih mba..πŸ™‚

  22. Karena bukan orang jawa bagian tengah atau pun timur jadi saya tidak mengerti hehe.. Cuma harus diakui, salut dan angkat topi untuk kepeduliannya.
    Salam!

    1. heheh,,,,,, tpi kan itu kekayaan Indonesia juga pak, jadi setidaknya harus tau,,,,,πŸ˜€

      makasih pak, semoga saja bisa terjaga kelestariannya..

      salaam

  23. Sofyan · · Reply

    Wah emang lg hrinya angka postingan hari ini

    1. iyaa,,,, bertebaran angka di Rabu ini…πŸ˜€

  24. jangan punah..hee.. Perlu di jga itu..

    1. harusss,,, siapa yg mau jaga?? kalau bukan kita, siapa lagi?πŸ˜€

  25. Saya sendiri kalau membaca bahasa sangsekerta seperti itu pastinya tidak ngeh mas. Maklum saja sudah lama gak makan bangku sekolahπŸ˜†

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    1. saya juga pak,,, pernah diajarin waktu SD dulu,, abis itu ga pernah bersentuhan lagi jadinya ya, ga ada bekasnya deh sekarang…πŸ˜€

      salaam

  26. wow…. sungguh saya malah baru tahu sesanti ini dan sangat terkesan…. keren juga ya dibaca dari belakang

    1. masa sih mas,??
      iya tu dibacanya ko dari belakang yah?? aturannya gimana sebenarnya?? Itu yang harus kita pelajari

  27. Kalau di Minangkabau, ada istilah “Tiga tungku sajarangan”, yang merupakan analogi atas tiga komponen penting di Ranah Minang yang harus bersatu padu, yakni Ninik Mamak (adat), Cerdik Pandai (ilmuwan) dan Ulama (agamawan). Kepaduan tiga komponen ini, diharapkan dapat menjadi pengawal segala hal yang berlangsung di Ranah MinangπŸ™‚

    1. waah, benar2 suatu budaya yang bernilai luhur pak, sayang kalau seandainya punah ditelah zaman…
      semoga saja budaya2 tanah air kita tetep terjaga kelestariannya…

  28. wong jowo wis ilang jawane, termasuk saya.. :

    1. hihihi,,, saya juga,,
      mas Gie malah sampai harus keluar ke pulau jawa kan??πŸ˜€

  29. Salam Takzim
    Wah info bagus bang, bisa dibuat kontes nih kalau MONAS tahun berapa ya
    Salam Takzim Batavusqu

    1. kontes MONAS bang?? apa itu ya??? saya belum tau…πŸ˜€

      salaam

  30. wah ternyata ada filosofinya dibalk semua itu…

    1. iya, orang2 dulu biasanya penuh dengan filosofi…..πŸ˜€

  31. Fikriyansyah · · Reply

    selamat mengikuti kontes y mas. sukses selalu.

    1. iya mas,, cobalah ikut meramaikan aja…πŸ˜€
      sukses juga buat mas fikri

  32. Citra W. Hapsari · · Reply

    lhah,kakak saya namanya praja tapi anak kedua ikk….:mrgreen:

    1. hihihi,, lah ini, karena ketidak tahuan bisa jadi salah menerapkan…πŸ˜€

      1. Citra W. Hapsari · ·

        hayyoooo klo praja muda karana apa artinyaa???πŸ˜€

      2. hehehe,,, nek arti harfiah sih bisa, ,
        tpi nek arti dalam angka,,, saya nyerah..πŸ˜€

  33. wow menarik sekali….
    angka bukan saja sebagai bahasa simbol namun penuh dengan tajutan makna
    BTW, Brebes sudah lama juga yaaa……

    Salam hangat,

    Seru Jadi Guru

    1. hebatnya orang2 dulu pak guru,, setiap hidupnya selalu dipenuhi dengan filosofi2 hidup
      oya, brebes sudah ada sejak koloni belanda..

      salaam

  34. jarwadi · · Reply

    itu sih kayak nya wangsalan, bukan sesanti, eh yang benar apa ya, hehehe

    1. maksud saya itu, sesanti (slogan), lagi menjelaskan makna angka2 yang ada dalam slogan itu, bukan kalimatnya itu yang dimaksudkan dengan sesanti mas..πŸ˜€
      wangsalan setau saya malah parikan…πŸ˜€

    2. Saya malah nda mudeng dua-duanya, padahal saya asli jawa. kemana saja saya slama ini ya? Jadi malu, saya orang Jawa yang kurang Njawani. hehehehe..

      1. asiikk, ada temennyaa…πŸ˜€
        tenang pak, anda tidak sendiri…. hihihih

  35. wah saya beneran baru tahu lho mas….
    memang negeri kita ini sungguh kaya budaya, tapi sayangnya budaya2 tsb makin tergeser oleh budaya asing…

    1. heheh,,, dari Jawa atau bukan??πŸ˜€

  36. sama kayak menone ga ngerti blazzz hahahahahahahaha………..

    salam persahabatan selalu dr MENONE

    1. hahahah,,,, asikkk, ada temennya…πŸ˜€

      salaam

  37. sayyidahali · · Reply

    Ya selama budaya itu tdk menyimpang dari agama.atau selama angka tersebut hanya mengandung sejarah atau berupa lambang yg mengandung pesan bagus,ya harus dpertahankan..
    Namun kadang2 ada yg mengandung kepercayaan2 mistik,misalnya ada membw keuntungan atau kemudharatan,kalau yg ini harus dimusnahkan..kira2 begitu pendapatku..hehe

    1. setuju dengan pendapatnya, selagi hanya sebatas berisi sejarah2 dan motivasi2 hidup yang bermanfaat alangkah baiknya kita lestarikan, namun jika sudah bersinggungan dengan aqidah dan ketauhidan, apabila tikda sesuai dengan keyakinan kita, lebih baik ditinggalkan aja…πŸ™‚

      makasiiihh

  38. sejarah yang hampir terkikis oleh zaman

    1. memprihatinkan..😦

  39. di BOGOR; 1306012
    I Love BogorπŸ™‚

    * minta es lilinnya donk mas, wuenak je

    1. apa itu mas artinya….

      saya belum pernah ke Bogor mas..😦

      hehe,, ambil di kulkas aja es lilinnya

  40. good job my broder.. it’s a good way to keep Indonesian culture sustainable

    1. maturnuwun2,,,
      semoga budaya kita tetep terjaga kelestariannya

  41. Padahal itukan budaya yang harus dilestarikan mas, evi z ge belajar culture Jawa
    masa mas mu kalah ma evi xixixi, ayo berjuang demi bangsa dan negaraπŸ™‚

    Mas, da yang ingin v tanyakan tapi tak disini, hehehe, may be di twitt saja ya

    1. wahh,,, salut dah yg mau belajar budaya jawa,,, saya jadi malu,, hi hi hi

      ehmm, boleh,,, tapi dh lama ga buka twitt..πŸ˜€

  42. podho wae Kang
    aku juga udah lupa sama pelajaran bahasa jawa
    tapi asyik juga memelajari begituan ya…

    sedj

    1. heheh,, banyak yang sudah lupa, apa malah melupakan ya??πŸ˜€
      enak kayanya pak dipelajari lagi…

  43. Salam Takzim
    Kunjungan siang bang, semoga sehat selalu
    Salam takzim batavusqu

    1. maaf bang, baru sempet tek jawab malem ini..πŸ˜€
      aamiiinn,, semoga malam ini semuanya jg dalam keadaan sehat2 selalu

      salaam

  44. dan krn kebetulan bunda berasal dr daerah yg sama dgn Inyiak Vizon, maka hanya mengerti ttg ” tigo tungku sapanjarangan ” tadi, Ruri .
    untuk bhs. jawa. bunda boleh belajar disini saja ya Ruri ?πŸ™‚
    salam

    1. hehehe….
      berbeda2 menjadikan kita seharusnya bisa lebih kaya akan wawasan ya bun…
      heheh,,, saya juga kurang menguasai ttg jawa bun,,,

      salaam

  45. selanjutnya seingat sy ini berasal dari bhs Sansekerta, 6 : sad, 7 : sapta, 8 : asta, 9 : sanga, 10 : dasa
    semoga ada upaya untuk melestarikan istilah angka sbg bagian dari budaya nasional.
    Salam… 8)

    1. wahh,, bli menguasai ternyata… salut deh buat bli…
      semoga sja begitu bli, selalu ada kesadaran untuk melestarikan budaya kita..

      salaam

  46. hebat, mas.
    salut atas ide postingan tentang angka-nya. tak banyak blogger mengulik sisi terjauh budaya negeri kita.

    oya, bagaimana kalau aku sarankan komentarnya yang tampil dibatasi (50 per halaman, misalnya). untuk pengguna hp, tampilan komen yg terlalu banyak sangat menyusahkan loadingnya, hehe… maaf.

    1. makasih pak atas atensinya,,,
      mudah2an budaya2 kita akan trus terjaga kelestariannya pak….

      waahh,,, saya sangat berterimakasih sekali sama Bapak, atas sarannya. Sebenarnya dari dulu pengen begitu pak, cuman ga tau caranya,,, trs berhubung ga ada yg pada komplen ya ahirnya saya biarin aja. dan alhamdulillaah, ahirnya ada bapak yang ngasi saran untuk membagi jmlh komentar tiap halamannya,, jadi tadi saya berusaha untuk memenuhinya, dan saya coba cari caranya, alhamdulillah ahirnya bisa ketemu juga caranya dan langsung saya terapkan pak. Hasilnya skarang sudah bisa diliat,,,πŸ˜€
      sekali lagi makasih pak atas atensinya…πŸ™‚
      salaam

  47. aah.. pak.. saya lebih merasa malu. karena berdarah jawa namun sama sekali tidak bisa berbahasa jawa. *begini nih nasib lahir & tinggal di JKT dengan ortu yg tidak membiasakan berbahasa Jawa di rumah..

    1. hihiih,,,,
      lah kalau kasusnya ky gitu mah, ya nda masalah, soalnya sejak lahir saja sudah berada di lingkungan luar jawa…πŸ˜€

  48. tetep siji pitu..
    hidup 17…
    ayo 17,,,,πŸ˜›

    1. hahahaha….
      tetep loro loro

  49. aku sendiri tak tahu menahu tentang bahasa jawa😦

    1. heheeh,,,
      smoga sehabis baca ini jadi tau… πŸ˜€

  50. gak usah malu mas ..

    1. hihiih,,, malu aku..πŸ˜€

  51. luar biasa, pemuda2 seperti ini yg belajar tentang budaya dan kelak insyaAllah menjadi pemuda bangsa yg tak pernah lupa dengan sejarahπŸ™‚

    1. aamiin mas…
      semoga saja masyarakat kita punya kesadaran yang tinggi untuk menjaga klestarian budayanya…

  52. sesanti di atas bukanya merupakan semboyan yaa?
    Menurut saya sesanti di atas termasuk bahasa kawi, bukan murni bahasa jawa (sok tau :mrgreen:)

    1. heheh,,, iya,,
      sesanti itu artinya kalau ga salah slogan/semboyan…
      iya, sesanti2 seperti itu dulunya emang banyak dipengaruhi oleh bahasa2 sansekerta, bukan dari Jawa murni, namun bisa berkembang baik di Jawa, jadi ya termasuk kebudayaan jawa juga….

  53. Di Indonesia banyak sekali semboyan seperti itu. Dan saya gak tahu apa maknanya.😦

    1. Iyaa,, padahal sebenarnya memiliki makna yang luar biasa…πŸ˜€

  54. cerdas banget artikel ini, meskipun saya bukan orang jawa tapi sedikit mengertiπŸ™‚

    1. waah,,, mas brarti lebih cerdas dong,, saya yg dari jawa malah nda ngerti…πŸ˜€

  55. hari ini tambah pengalaman berharga lagi..

    1. hehehe,, tapi sayangnya kita enggan mempelajarinya lagi…😦

  56. terima kasih juga, mas… sekarang lebih cepet loadingnya, hehe…

    1. maturnuwun maturnuwun..πŸ˜€

  57. sesanti sama nggak dengan chandrasengkolo ?
    di keraton atau bangunan tua di Jawa kan biasanya ada gambar2 yang menunjukkan tahun pembuatan bangunan ya

    1. apalagi itu bun chandrasengkolo?? haduuh,, bener2 orang jawa yg ga tau jawani…πŸ˜€

      harus belajar lagi ni bun.. di keraton2 memang banyak yang make seperti itu

  58. Sahabat tercinta,
    Dengan ini saya sampakan kabar gembira bahwa anda mendapat tali asih berupa sebuah buku
    karena artikel anda terpilih dalam kontes menulis – ASKAT di newblogcamp.com.
    Selamat.
    Silahkan cek di newblogcamp.com
    Tetaplah bersama BlogCamp Group dan ikuti ASKAT periode berikutnya.
    Terima kasih
    Salam hangat dari Surabaya

    1. maturnuwun pakdhe…
      saya bersukur sekali tentunya karena mendapat apresiasi dari Pakdhe///
      insya Allah, mudah2an bisa berpartisipasi dalam kegiatan2 di Blogcamp..

      makasih ya pakdhe..

      salam hangat dari saya juga..

  59. Salam Takzim
    Sensasi ASKAT telah menembus desa sirampog
    Selamat bang atas tali asih yang diterima
    Salam Takzim Batavusqu

    1. alhamdulillah bang,,

      trimakasih buat bang Isro, buat sahabat2 semua, sehingga Sirampog bisa diterima di tengah2 sahabat..,,

      salaam

  60. wah hebat y mas ternyata ada banyak makna dibalik angka.. apalagi dijadikan simbol dr sebuah kabupaten hehe

    1. itulah hebatnya orang2 dulu… penuh filosofi dalam setiap ucapan dan tindakannya..πŸ™‚

  61. klo di kampusku Mangesti Luhur Hambangun Negara
    klo sy bikin sendiri untuk saya dengan Pujangga Luhur Mancep Bawana

    iki namanya SENGKALAN
    dan penjelasannya kayaknya kurang pas om… πŸ˜€
    sy dah lama mau nulis ini sih
    tp ntar lah kapan2
    masih sibuk

    >_<

    lg mumet ndasku nyiapke RUPS kantorku aaarrrrrgghhhh

    1. hehehe,,,,,,,
      nah justru kui mas, itukan lagi bingung karena sudah lupa, bukannya saya lagi ngejelasin, tapi lagi ngeluarin unek2 lah gampangane.. nek ra ditulis kaya kiye ya malah tetep mudeng ra genah,,
      nek ditulis ngene kan mbok menawa sing ahli2 pada ngerti trs ahire gelem berbagi meluruskan dan menjelaskan sebenarnya, kaya ms ahmad iki..πŸ˜€

  62. wkwkwkwkw
    ngono to?
    bagus2..

    *backsound musikmu super dangdut khas pantura. :d
    hahahaha
    ra nguati

    pancen Jowomu ki rodo ngarah ke SUnda kok Brur…πŸ˜€
    Satu nusa nusa kambangan !!
    wkwkwkwkwk

    1. wkwkwkwkw….

      bisa ae njenengan mas,, satu nusa nusa kambangan… nusa dua bali lah mending..πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: