Aksara yang terlupakan…

Sahabat semua…

Setelah kemaren kita membahas tentang kata-kata “امين”, dan tentunya dengan tanggapan dan pendapat yang bermacam-macam pula, dan kesemuanya itu menjadi tambahan ilmu buat kita bersama. Nah kali ini saya juga akan kembali membahas tentang tulisan.

Berawal dari suatu ketika saya sedang berada di dalam suatu angkot. Nah dari belakang tiba-tiba menyusul angkot lain. Saya waktu itu duduknya di belakang, sehingga dengan mudah melihat dengan jelas angkot yang nyusul di belakang itu.

Seketika itu juga pandangan saya tertuju pada tulisan besar yang terpajang di bagian depan kaca angkot itu. Tulisannya sudah tidak asing lagi, tapi saya dibuat berfikir keras untuk bisa membaca tulisan tersebut sampai-sampai ahirnya saya nyerah karena tak mampu membaca apa yang sebenarnya dituliskan dalam kalimat itu.

Penasaran tulisan apa sebenarnya yang ada di angkot tersebut. Alhamdulillaah saya berhasil mengabadikan tulisan itu dengan kamera HP saya. Kejadiannya pas malam hari, jadi hasil jepretannya juga rada2 burem (dimaklumi… :D) dan ini dia penampakan tulisannya…

Nah itu dia kalimat yang membuat kening saya berkerut tak karuan karena tak sanggup membacanya.

Seketika itu juga saya merasa menjadi malu. Karena sebagai orang Jawa, untuk membaca aksara Jawa saja tidak bisa. Padahal itu adalah warisan budaya yang harus dijaga kelestariannya. Kalau bukan saya sendiri, lalu siapa yang akan menjaganya. Bukan masalah tulisan dan pelafalannya saja, justru di balik indahnya tatanan Aksara Jawa, tersimpan filosofi yang sangat sangat bagus.

Saya jadi kembali teringat waktu masih sekolah dulu. Jujur saja, sewaktu duduk di bangku SD, aduuuh, gimana mau bisa lancar menulis aksara Jawa yah?? Orang dalam seminggu aja ada pelajaran Bahasa Jawa cuma sekali tok, itupun tidak rutin seminggu sekali ada. Memasuki SMP, lumayan terjadwal dengan baik, dan waktu SMP inilah, Alhamdulillaah saya bisa diktakan menguasai tentang penulisan dan membaca Aksara Jawa.

Sayang seribu sayang, hal itu tidak berlanjut di jenjang SMA. di SMA saya dulu tidak ada pelajaran Bahasa Jawa. Jadinya ya dari tadinya yang sudah hafal jadi lupa lagi karena tidak pernah dipraktekkan lagi. Tapi alhamdulillaah, sekarang sih katanya sudah masuk dalam kurikulumnya dan setiap minggunya ada pelajaran Bahasa Jawa.

Bagaimana bisa terjaga hafalan saya,  jika tidak pernah dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari. Ya bagaimana mau dipraktekkan dalam kehidupan sehari-hari, orang masyarakatnya aja ga ada yang makai aksara Jawa ko’ dalam kehidupannya. Masa saya sendirian yang makai Aksara Jawa??

Bagaimana dengan para sahabat semua, terutama yang berasal dari Jawa?? Apakah masih bisa membaca dan menulis Aksara Jawa, atau setidaknya masih hafal lafal Aksara Jawa yang Ha Na Ca Ra Ka Da Ta Sa Wa La Pa Dha Ja Ya Nya Ma Ga Ba Tha Nga….

111 comments

  1. saya nyerah deh mas,
    mulai dari menulis sampai tuk membacanya🙂
    tapi kalo di lihat sekilas tulisan di angkot itu seperti ” no women no cry” yah🙂

    1. huwahahaha,,,,, nyerah2 ya nyerah sudah mas, jangan dipaksain buat nyoba baca,, jadinya bener2 salah tuh….😀

  2. (Maaf) izin mengamankan KEDUAX dulu. Boleh, kan?!
    Meski saya orang jawa yang lahir dan besar di Jawa, tapi keknya saya harus mengakui kalau saya gak bisa membaca tulisan itu.

    1. silahkan…

      heheh,,, sama juga pak,, kalau lupa bener2 lupa sih nggak, cuman untuk bisa memakainya lagi perlu belajar lagi..😀

  3. Aksara Jawa ada kemiripan dengan Bali, kebetulan saya masih bisa membaca Aksara Bali kang…

    1. iya Bli, ada kemiripan2nya…
      wah, sukurlah kalau masih bisa baca Bli,, semoga bisa terjaga…🙂

  4. ojo dumeh – jangan mentang2🙂
    kata yang sering di ucap sebagai wejangan / pitutur untuk mengingatkan

    1. iyaps…. ini benar sekali, walaupun saya sudah lupa juga, tapi setelah saya amati tulisan tersebut bisa dibaca dengan ojo dumeh…..

      ojo dumeh sugih terus sombong….. he he he

      ojo dumeh bagus terus gembagus…

    2. wah, masih ada yang bisa baca, hebat!
      salam kenal mas Mabruri….
      salam kenal mas Ananda…..

      1. dikit2 sih masih ingat mba/bu..😀

        salam kenal juga.. semoga bisa terjalin silaturahim…

    3. sebenernya sih, setelah saya pelajari2 lagi, itu tulisan kalau adanya seperti itu bacanya ojo dumo,,, emang aslinya ojo dumeh, tpi kepotong waktu motonya..😀

  5. aksara orang KARO juga semakin punah,
    semakin sulit untuk dilestarikan.

    1. hayo tanggung jawab kalau bener2 punah..🙂

  6. orang yang tinggal di jawa aja lupa, apalagi diriku yang di jambi. gelap!

    1. hehehe,, bener pak,,,
      ya gimana mau bisa inget terus yah, orang ga pernah dipakai dalam kehidupan sehari2

  7. wahh tidak bisa bca..
    saya orang sumedang mas..hehee..

    1. hehe.,… Jawa Barat ga ada yah???😀

  8. dulu ada 2 teman smaku yang pintar nulis Jawa,
    jadi menulis dengan hurf ini bila mau buat rahasia2an he..he..

    1. hihihihii,, ketauan ni yg suka rahasia2an… hehehe…

  9. bhiberceloteh · · Reply

    Duluuu banget pas kelas 2SD sempet belajar aksara jawa ini, sempat setahun pindah ke surabaya, sempet lancar looh walaupun kemahiran hanya setingkat bocah 2SD, hihihi..
    tp yaah itu lah bahasa, kalau tidak digunakan secara rutin, mudah sekali terlupakan.. begitu balik lagi ke Jakartaaa, yuk dadah bye-bye deh sama honocoroko, lupa sayaaa….:mrgreen:

    1. hehe,, jangankan mba yang balik lagi ke Jakarta,, lah yang jogrok di Jawa aja juga bisa sampai ga bisa & lupa ko mba…😀

  10. mirip sama aksara jawa ya mas

    1. lhhhooo,, kan emang lagi ngomongin aksara Jawa maass…😀

  11. assalamu’alaikum Mas…
    klo ga salah itu tadi….
    Ha Ja Dumeh kan…..?
    kalau lah jangan dimarah ya pak Guru….
    ojo dumeh… kata yang punya makna luas…

    1. ‘Alaikumussalam Wr Wb..

      iya harusnya Hajadumeh, tpi karena kepotong, jadinya Hajadumo…
      Ojo Dumo….😀

  12. jadi itu bacanya Ojo Dumeh ya?

    1. ojo dumo mas,, hehehe,,,

  13. Seharusnya pelajaran budaya Aksara Jawa dilestarikan

    1. betul itu,, masuk dalam kurikulum…

  14. huruf jawa itu bacaanya AJA DUMEH.
    …………..
    untung saya jadi guru dan dipaksakan mengajar b.jawa, jadi masih hafal dan bisa baca tulis huruf jawa.

    1. sudah tuntutan harus bisa itu pak,,,😀

      tpi kayanya itu cenderung ke Ojo dumo ya pak,,,😀

  15. Seharunya pelajaran jawa di lestarikan yaa

    1. ho oh,, masuk kurikulum juga mestinya

  16. Dari kecil sih, aku paling malas dengan pelajaran bahasa jawa, Ya jadinya gini deh, anak jawa yang ga bisa bahasa dan tulisan jawa…

    1. heheh,, Alhamdulillah waktu sekolah sih lancar… tp sekarang ga diamalin ya jadinya lupaa

  17. Iya ya… lama2 tradisi sejarah akan hilang seiring dengan berjalannya waktu.. Bisa jadi suatu saat untuk belajar budaya sendiri kita akan belajar dari orang-orang barat.. Kenapa? karena di saat kita meninggalkan budaya kita, mereka sibuk mengoleksi pengetahuan tentang budaya indonesia… Semoga ini tidak terjadi. .

    1. wah, jangan sampai kejadian seperti itu,, memalukan sekali bila sampai terjadi hal2 seperti itu…
      jadi mari kita lestarikan lagi budaya2 kita..

  18. Ojo Dumeh bukannya Mab???

    1. iya bun bener,,,
      tadi saya ngiranya ojo dumo,,, tpi setelah saya perhatiin lagi emang bener dumeh tu bacanya…

  19. wiiiiiihhhhhhhhhhh….. dah lupa nich sekarang, dl az pas SD hafal hehehehehehehehehe……

    salam persahabatan selalu dr MENONE

    1. ya sama,, terahir make itu waktu SMP…

      salaam persahabatan dari saya

  20. dulu lupa sekarang tidak tau😀

    1. ga heran kalau ibu tah..😛

  21. gak ngerti mas,, 🙂

    1. hehhe,, nda pa2 uni…😀

  22. qu Padang mas, gak ngerti juga budaya daerahku,, apalgi daerah lain .. hehe 🙂

    1. heheheh,,, ga pa2 uni,,
      ini saya tekankan pada orang2 Jawa ko.. hehehe

  23. Alangkah indahnya kalau setiap daerah menjaga warisan budayanya. Bukankah sumber dari kebudayaan nasional adalah budaya daerah. Termasuk bahasa Daerah dan huruf2 nya …🙂

    1. betul pak,,, semoga saja masyarakat kita mulai sadar akan nilai2 budaya..

  24. ENGLISH TUTORS URGENTLY NEEDED!!!

    A Fast Growing National English Language Consultant is hunting for :

    => ENGLISH TUTORS Batam – Pekanbaru -Balikpapan – Banjarmasin – Palembang – Medan – Makassar

    Send your application and resume to : easyspeak.recruitment@gmail.com as soon as possible.

    Visit http://www.easyspeak.co.id for further information.

  25. Agung Rangga · · Reply

    setahu saya, hanacaraka-nya ada banyak, versi jawa, sunda, dan bali…😆

    1. iya banyak versinya,, tergantung penyebarannya…
      yg di Jawa ya semacam itu…

  26. Ah inisih pelajaran dasar, waktu SD saya masih inget…. Tapi cara menulis dan membacanya sih udah lupa:mrgreen:😳

    1. heheh,, ga pa2 bang, yang penting masih inget..😀

  27. wong jowo ilang jowone.. wah, kepiye yo nek ngono kui, kadang aku yo lali meh ngomong nggo ukoro jowo, padahal wong jowo tulen (tepok jidat)

    1. sama mas,,,, [padahal Jawa itu banyak sekali budayanya yah,,, fuuh

  28. Sayang sekali ya aksara-aksara asli budaya kita sampai terlupakan oleh waktu. Sekarang semua orang sibuk berbahasa asing, lupa sudah dengan bahasa asli..

    1. iya bu,,,, prihatin sebenarnya dengan keadaan seperti ini

  29. Aja Dumeh !

    Sedikit2 saya masih bisa baca tulisan tua itu.

    1. hhehhee, hebat2.. masih lancar ni kayanya..

  30. itu mbacanya OJO DUMEH
    filosofis org Jawa…

    1. yups betul mas..🙂

  31. dijogja plang nama jalan pasti ada 2 bahasa yaitu indonesia dan bahasa jawanya >.<

    1. ya, bagus itu,, biar budaya asli ga tergerus oleh jaman

  32. Ibu saya pernah bilang coba tulisan jawa dijadiin tulisan nasional. Kaya jepang dengan kanjinya, korea, india, thailand ma cina juga kan punya tulisan sendiri2. jadinya malah unik. kota malah alfabet biasa.
    saya aja ga bisa baca tulisan jawa ini. padahal 6 taon di ajarin di SD. hehehehehe

    1. waah, bagus sekali itu bila terwujud…
      jadi kita sebagai bangsa Indonesia punya ciri khas sendiri,, tpi kan Indonesia juga punya banyak suku budaya,,

  33. Saya sendiri yang keturunan Jawa malah ngga bisa, ngga pernah diajarin mas. Malu mengatakan kalau saya ‘Lupa budaya’

    1. weee, masa ga pernah diajarin sama sekali mas???

  34. Sampai sekolah menengah pertama, kami juga sempat mendapat pelajaran bahasa daerah dengan tulisan aksara Bali nya yang hampir mirip dengan aksara Jawa.
    Penulisan aksara ini kemudian diterapkan pada papan nama jalan dan perkantoran di Bali.
    SALAM… 8)

    1. oowwh seperti di jogja sono ya bli….
      penunjuk jalan pakenya dua tulisan, latin dan Jawa…

      Salaam

  35. Susah di hafalnya mass..😦

    1. ya kalau tiap hari make nanti ya jadi terbiasa…🙂

  36. Saleum,
    Ampyun deh bang, saya sama sekali tidak tahu penulisan aksara jawa🙂
    abisnya di aceh gak ada mata pelajaran begitu….
    saleum dmilano

    1. hehehe,,,
      iya, itu termasuk dalam kurikulum lokal bang,,, di Aceh ya ga mungkin masuk bahasa Jawa..😀

      salaam

  37. kalau huruf2nya saya masih inget mas, tapi kalau untuk baca gitu kok susah ya…hihihi…padahal di Jogja banyak papan petunjuk jalan yg pakai huruf jawa…

    1. hihihihi,,, ya nda pa2lah, alhamdulllaah kalau masih inget,,
      belajar lagi brarti…😀

  38. hem saya dulu sempat bisa Kang, tapi yah seperti kata sampean aksara itu sekarang jadi terlupakan.. wah saya mesti belajar lagi deh akasara Jawa, eman kan jika aksara Thai atau Hindi aja bisa masuk Google, napa aksara Jawa atau aksara tradisional daerah lain tidak

    Matur nuwun Kang, wis ngelingno kita semua

    1. oke siiippp,,, aksara Jawa juga harus ngeksis di dunianya mbah google..😀

  39. dulu saya fasih sekali.. tp sejak di SMA sma kuliah udah g nyentuh sama sekali.. jd aq udah lupa… hiks

    1. sama mas, itu karena di SMA sudah nda masukin lagi pelajaran B Jawa…😀

  40. Ojo Dumeh, ya? hehe…aksara jawa merupakan salah satu yg paling sulit bagiku sejak dulu…tapi betul juga, mestinya kita turut melestarikan budaya sendiri ya..klo bukan kita, siapa lagi🙂

    1. betull, nah itu bisa baca mba.. heheheh

      Ho oh, jangan sampai ntar orang2 luar yang menguasai ntu aksara jawa

  41. Itu yang di belakang tanda “taling tarung” bukan?
    Kalo iya, berarti bacanya “Aja Dumo”.😆
    Harusnya “aja dumeh” sih.😀

    1. itu kayaknya tulisannya kurang sempurna
      atau mungkin malah salah tulis..
      iya bener sop.
      taling tarung kayaknya..
      lebih deket ke taling tarung daripaada pangkon

      1. bukan karena kurang sempurna mas,,,
        tpi memang bener itu tulisan ojo dumeh…😀
        itukan di depan Mo ada taling, dan di belakangnya wignyan…
        bukan taling tarong itu …🙂

    2. iyoi to Sop..
      tak perhatikan ulang…

    3. setelah dipelajari lagi,, ternyata itu bener bunyinya ojo dumeh,,,
      itu bukan taling tarung, tapi “wignyan” yang kalau dibaca jadinya berahiran “H”
      Beda tipis sih sama taling tarung,, cuma kalau taling tarung bentuknya agak mirip2-mirip dg angka 2,,, sedang wignyan, lebih menjulur ke bawah…😀

  42. Gelaaaaap! nggak ngerti itu tulisan apa?

    1. heheh,, pake senter mas,,,

  43. malu sbg orang jawa, lupa sama tulisan jawa, cm inget baca ‘ojo’ nya aja😦

    1. banyak yg seperti itu bu,, ya mudah2an kita mau belajar lagi..🙂

  44. dulu pas SD atau SMP ya pernah belajar aksara jawa kaya gini..ajiib keren loh beneran kaya bikin tulisan planet xixi

    1. huwahaha,,, ko tulisan planet sih kang…
      saya juga dulu pernah bikin semacam kaligrafi tpi aksara Jawa,, keren juga lho kang…😀

  45. kalo nggak salah itu bacanya ojo dumeh.
    gitu kali ya, hahaha

    1. bener2 bener,, pinter yah,, alhamdulillaah deh kalau msh bisa…😀

  46. wah, yang orang jawa saja belum tentu bisa bacanya, apalagi bunda yg bukan orang asli jawa ,Ruri😦
    tapi kalau hanacarakamagabatanga sih kayaknya masih bisa dikit2🙂
    salam

    1. hehehhe,,, iya bunda,,,,
      dan akan lebih malu lagi kalau orang di luar Jawa aja bisa sedangkan saya yg dari jawa asli tetep ga mau belajar lagi..

      salaam

  47. Saat SD saya selalu dapat nilai 6 di bahasa Jawa, jadi saya nyera…tapi saya tahu huruf pertama itu “ha” yang lainnya I dunno😀

    1. hihihihihi,,,, ya lumayan mba masih ada yg inget2 meskipun cumah 1 huruf…😀

  48. Saya berasal dari Kalimantan Timur, jadi otomatis saya kurang mengerti apa maksud dari aksara tersebut. Namun yang pasti, sesuatu yang memang merupakan khasanah budaya asli indonesia, harus terus dilestarikan

    1. betul mas,, mungkin Kaltim juga punya sendiri,,
      dan kakayaan ini harus kita lestarikan dan kita jaga bersama….

  49. saya masih ingat huruf aksara batak, tapi kalo disuruh baca gk tau juga mab..hehehe

    1. Batak punya juga toh bun aksaranya…..
      ya karena jarang dipakai sih, jadinya lupa2 inget…🙂

  50. Kalau yang ga bisa bahasa Jawa gapap ga ya ga bisa? Hehe..

    1. hehehe,, ga pa2,,,, ya untuk sekedar tau aja..😀

  51. ya punyalah mab..

    1. heheh,, brarti Indonesia kaya akan budaya ya bun,, sayang kitanya ga mau melestarikan….🙂

  52. Fikriyansyah · · Reply

    waduh kasusnya sama nih sama saya, dulu SD-SMP saya hafal dgn aksara Lampung namun krn SMA udh dead pelajarannya maka udah hilang gitu aja (liau: dlm b. lampung) hehe.

  53. Ojo Dumo…*tertatih2 macane…
    aku lsg ngeprint Hanacaraka+pasangannya+pelengkap hurufe lho Ndan…^^

    1. hahah,,, salah kuii, sing bener ojo dumeh, iku udu taling tarong,,,,,
      ana bedane rah yu..😛

  54. q asli jowo zo g iso moco nulis jowo..padhl dulur ku kabeh iso moco iso nulis aksoro jowo…jn wong jowo rajawani q ki…ngrtine gor aksoro ra tok

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: