Liburan Desember Part 2

Ngelanjutin cerita tentang mudik ku kemaren, hari kedua di rumah, baru bisa berdiam diri. Tadinya sih hari itu mau ke Pataga, tapi karena terasa cape dan cuaca ga ngedukung (pagi udah mendung), jadinya ga kemana-mana, tiduran aja di rumah, jadi makin betah aja di atas kasur dan berselimut.🙂

Baru besoknya, hari Senin, aku nglanjutin acara ramah tamahnya ke Pataga, nengokin mbahku tersayang. Pagi aku berangkat sampai di rumah mbah sekitar pukul 10.00 WIB. Dari rumah sih aku niatnya puasa, tapi karena aku ga ada acara nginep di rumah mbah, jadi sampai di sana dipaksa2 buat dibatalin. Kata mbah, lah wong main ke sini ga nginep ko ga makan sama sekali. Puasa besok lagi. Hehehe,,, Okelah aku nurut aja. Tau aja makanan favoritku, mbah masakin sayur kulit mlinjo. Wah mantep bener, biar sariawan tetap saja aku lahap tu kulit mlinjo.

Di rumah mbah, ga banyak yang berubah, yang penting Alhamdulillah masih diberi kesehatan semua oleh Allah. Aku cuma ngobrol2 ringan dan main PS sama sepupuku di situ sampai jam 2-an. Karena masih banyak agenda acara, jadi meskipun dipaksa buat nginep, aku tetep aja ga mau. hehehe,,,, maaf ya mbah…🙂

Tepat jam dua lebih beberapa menit, aku pulang dari tempat mbah. Agenda setelah itu adalah janjian ketemu sama om Agus. Ya bersyukur banget lah mudik kemaren. Bukan hanya sekedar liburan tok, tapi aku bisa bersilaturahim ke tempat temen2 dan sahabat2ku secara langsung. Salah satu contohnya ya ini, bisa ketemu langsung sama om Agus. Ini orang sebenarnya sudah kenal beberapa tahun yang lalu, tapi ya itu cuma bisa saling silaturahim di dunia maya aja. Tapi Alhamdulillah kemaren bisa dipertemukan, dan ahirnya hilang sudah rasa penasaranku sama om Agus, hehehehe. Terimakasih juga atas jamuannya, disering2 aja om, aku pasti ga akan nolak,,,, hohohoho.

Kurang lebih sejam lah aku bersama om Agus sambil menikmati puyuh goreng di bawah rintikan hujan. Abis itu, aku nglanjutin lagi perjalanan untuk mencari sesuatu yang belum aku temukan. Bumiayu sore itu masih hujan, lumayan deres. Jadi aku tunda dulu buat langsung pulang ke Sirampog. Nunggu dululah agak reda sedikit. Tapi makin sore bukannya makin reda, hujan malah tambah deres aja.

Jam menunjukkan sudah pukul lima kurang sekianlah. Aku belum shalat Ashar. Langsung aja, meskipun ujan, aku sama adikku menuju ke Masjid Agung Bumiayu. Tanpa basa-basi lagi, setibanya di Masjid Agung, aku langsung menunaikan shalat Ashar. Selesai shalat, aku langsung keluar menuju tempat parkiran. Dan Subhanallah, aku sempat terkejut dan serasa ga percaya. Aku amati sejenak, dan setelah yakin aku langsung sapa dia.

Ya, ternyata sahabatku yang sudah lama ga ada kabarnya itu sekarang berada di depanku lagi nungguin calisnya shalat Ashar. Subhanallah,,,,, Gimana kabarnya sob, kemana aja, ilang begitu aja seperti di telan bumi, di Fb juga ilang.

Kesempatan inilah aku dan Febrar saling berbagi kabar dan cerita. Dari sini juga aku jadi tahu kenapa dia seperti hilang ditelan bumi. Oh, ternyata itu alasannya. Hehehe,,, Okelah, aku maklumi adanya. Yang penting hati kita masih terikat. Okey…

Kurang lebih lima belas menit aku ngobrol2 sama Febrar. Mengingat waktu yang sudah cukup sore, calisnya Febrar juga udahan shalatnya, aku juga sudah ditunggu2 di rumah, ahirnya kami pun berpisah lagi. Pertemuan yang singkat tanpa diduga2 sebelumnya. Subhanallah, inilah rahasiaMu ya Allah,,, kupanjatkan syukur atas nikmat pertemuan ini.

Ujan tak kunjung reda, ahirnya aku terobos aja deh, daripada kemaleman di bumiayu. Alhamdulillah ahirnya sampai rumah juga sekitar adzan magrib selesai. Sampai di rumah, badan pating greges dingin banget. Langsung aja pake jaket dan selimut ngringkel di kasur.

Setelah itu, ga ada agenda lagi buat keluar rumah. Sebenarnya sih masih pengen silaturahim ke teman2 yang lagi pada di rumah, tapi karena waktu aku juga terbatas, jadi aku juga perlu muas2in diri di rumah bareng keluarga. Dan maaf2 banget buat ibu Rina Rosita, yang jauh2 hari sebelum aku mudik, rencananya mau main ke rumah, nengokin calon keponakanku, eh malah ga jadi. Insya Allah lain kali lagi ya bu…🙂

Sebenarnya aku sudah mau balik lagi ke Depok pas hari Rabu, tapi karena ada satu hal yang belum kesampean, ahirnya mau ga mau, sebelum aku berangkat, aku harus bisa ngedapatin itu. Dan Alhamdulillah, itu bisa kesampean pas hari Rabunya. Jadi hari Kamis baru bisa aku balik lagi ke Depok, padahal si bos sudah mencak2 gara2 aku ga datang hari Rabu. hehehe…

Ya seperti itulah, sampai akhirnya hari Kamis pagi aku berangkat dan harus meninggalkan keluarga dan Sirampog. Sebelum berangkat, alhamdulillah, lagi-lagi masih diberi kesempatan untuk bisa bertemu secara langsung dengan sahabatku kang Fajar. Ini lagi, orang aku pulang, malah dianya berangkat ke Bekasi, alhasil selama aku di rumah jadi ga bisa main ke rumahnya. Tapi alhamdulillah masih diberi kesempatan meskipun cuma beberapa menit saja sebelum bis mengantarku ke Depok.

Kini sudah di Depok, dan menjalani aktifitas seperti biasa lagi. Sirampog dan keluarga pasti selalu ku rindu….

4 comments

  1. emang rina dah nglahirin?kapan?

    1. belum bu….. maksudnya calon keponakan.. hehehe….
      satu/dua bulan lagi sih jarene….
      Bu epi kapan??🙂

  2. husss… aja ditakoni ndan…sensitip…xixixix…

    1. huwahahaah….
      nggo pancingan koh kang….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: