Kisah tragis di Masjid Agung Bumiayu…

Hay hay hay,, yuk kita lanjut lagi perjalanan kita.

Kali ini aku akan bercerita masih berkaitan dengan Masjid. Setelah kemaren aku cerita tentang Masjid Yayasan Amal Bakti Muslim Pancasila Nurul Islam, Pakishaji, Kaligiri dan juga Masjid Kubah Emas Dian Al Mahri, Depok, sekarang kita singgah di Masjid kebanggaan masyarakat Bumiayu, yaitu Masjid Agung Baiturrohim, Bumiayu. Tapi sodara-sodara, cerita yang akan aku sajikan di sini, jelas bukan tentang sejarah secara detail mengenai Masjid Agung Baiturrohim ini, tapi lebih kepada pengalaman aku ketika singgah di Masjid ini.πŸ™‚

Sedikit mengenai sejarah masjid ini, bahwa Masjid Baiturrohim Bumiayu diresmikan pada tanggal 8 Februari 1979 oleh Bupati Brebes saat itu yaitu Bp. Sartono Gondosoewandito, SH (Mudah-mudahan ga salah, cz aku tau dari apa yang tertulis di dinding masjid,πŸ™‚ Lanjuttt…. Masjid ini merupakan masjid kebanggaan masyarakat bumiayu dan sekitarnya, karena kemegahan dan kemewahan bangunan masjidnya. Tapi bukan karena itu saja, jamaahnya juga alhamdulilalh selalu padet.

Dulu, waktu jamannya masih Abu2 putih, sering banget deh namanya nonkrong2 or duduk2 di masjid ini sepulang sekolah. Apalagi masa2 SMA yah, pasti banyak sekali kenangan2 yang terjadi saat itu. Hayo, siapa yang kena semprot sama satpam masjid itu karena ngeyel tidur2an di masjid, atau pun mandi di toilet masjid itu. Kan udah dibilangin, dilarang tidur2an & mandi di masjid, tetap aja ngeyel pake main petak umpet sama satamnya. Itulah sebagian kehebohan waktu itu.

Nah ini yang lebih tragis lagi. Ampun dah, mentang-mentang masjid kebanggaan umat, siapa aja bisa masuk ke situ. Termasuk mungkin orang2 yang punya niat yang ga baik. Pasti adalah… Orang aku sendiri juga jadi korbannya. Sampe-sampe sekarang aku jadi trauma kalau pergi ke Masjid pakai sendal yang bagus (Ga dink… heheheh).

Apa sebenarnya yang terjadi sodara-sodara???

Ceritanya kaya gini, waktu itu, aku masih inget betul, waktu itu 24 Desember 2003, sebulan lagi brarti kejadian itu sudah 7 tahun berlalu. hihihih… Yah, karena besoknya adalah tgl 25 Desember, brartikan libur natalan tuh. Nah mumpung besok libur, aku sama temenku yang satu ini, M. Ali Murtado, berniat pulang sore-sorean aja, tapi bukan karena mau main, tapi karena ada sesuatu yang harus dikerjain di bumiayu. Lupa aku abis apa yah dulu. Begitu pulang sekolah, aku sama tado pergi ke bumiayu. Selesai ngerjain sesuatu, waktu ashar pun tiba. Aku & tado pun berniat shalat ashar di Masjid Agung, biar nanti sampe rumah ga keburu-buru dikejar sama kewajiban.

Tak berfikir lama, aku & tado pun shalat di situ. Abis sholat duduk sebentar sambil menikmati bubur anget di samping masjid. Selesai berbubur ria, dan waktu juga sudah sore, kami berdua pun niat mo pulang. Alangkah terkejutnya ketika sampe di teras masjid.

“Do, sepatu aku mana ya?? Tadikan aku lepas sepatu sebelahan sama kamu, ko ga ada? Sepatu kamu masih ada di sini?”

 

Sepatunya kaya gini nie yg ilang..πŸ™‚

Sepatuku ilang sodara-sodara….. Fyuuhhh,,, Bingung setengah mati waktu itu. Dimana nie sepatuku, masa ada yang ngambil sih. Ga mungkin diumpetin sama temen buat dikerjain. Orang aku di situ cuma berdua sama Tado tok, yang lain ga pada kenal. Perasaan ga karu-karuan deh, mau nangis tapi ga pantes, mau ihlas, tapi belum bisa.

Muter-muter deh aku sama tado nyari sepasang sepatuku itu. Masjid Agung Baiturrohman yang segitu gedenya, aku kelilingin sama tado buat nyari sepatu. Tapi emang bukan rejekiku kali, sepatu itupun ga ketemu, entah kemana perginya. Bener-bener hari yang sial buat ku, pikirku saat itu.

Bener-bener dah bingung waktu itu. Takut bener pulang jadinya, takut dimarahin sama mama. Bukan karena apa-apanya, tau ga’ sodara2, Sepatu itu baru 3 hari aku pake lho. Jadi, bisa dibilang sepatu itu masih baru, masih kinclong & masih gresh. Pantes aja cuman sepatu aku aja yang diambil, wong sepatu aku baru sih ya, hehehe. Beruntung banget tu temenku, kenapa ga diambil juga ya sepatunya tado.

Setelah berjam-jam, muter2, nyari kesana kemari ga ketemu-ketemu, ahirnya pasrah. Ya sudahlah, mau gimana lagi. Orang ga ada di situ. Biarinlah mungkin orang itu lagi butuh sepatu. hiks.. hiks… Trus gimana donk aku pulangnya, masa nyeker? Beli sendal?? Duitnya tinggal buat ongkos pulang aja, hehe,,, trs gimana???

Alhamdulillah, aku ada temen yang deket dengan masjid itu. Terimakasih banget sama Ismail atas pinjeman sendalnya. Udah aku balikinkan sendalnya? hehehe…. Ya, ahirnya tadopun yang mampir ke rumah Ismail buat minjem sendal untukku. Trimakasih bangetlah buat Tado & Mail, kalian memang sahabat2ku.

Ahirnya, dengan sendal pinjeman, akupun bisa sampe rumah tentunya dengna perasaan was-was, takut dimarahin sama mama. Tapi setelah aku jelasin secara detail,, alhamdulillah ga kena marah,

Ya begitulah kisah tragis di Masjid Agung Bumiayu, yang sampe sekarang masih teringat jelas dalam ingatan. Buat sodara-sodara semua, mule sekarang harus lebih berhati-hati terhadap barang bawaannya. Biar aman ke mesjid, bila perlu sendalnya digembok aja Buat yang suka iseng ngambil sendal baru di masjid, mule skarang, Stop, hentikan perbuatan kalian. Itu dosa buuung… heheheh…..

 

8 comments

  1. jaringrupiah · · Reply

    Mungkin sebaiknya sepatunya dipasang alarm jadi yang ngambil gak berani klo bunyi. atau dipasang gps biar bisa melacak keberadaan sepatunya…πŸ˜€

    1. heheheh,, iya yah, betul juga tuh,, tapi waktu itu ga kepikiran ke situ,,,, lain kali deh bisa dicoba… heheheh

  2. Ikhlasin za mas, ……,InsyaALLOH,pasti dapat ganti yang lebih baik lagi mas, **Sok alim nih.hoho πŸ˜€

    Kira-kira ada software ataokah semacam aplikasi buat melacak keberadaan barang kita yang hilang gak ya??? hhe:mrgreen:

    1. hehehe,,, klo skarang sih dah ihlas mas,,πŸ˜€
      itukan waktu dulu,,,, heran aku, knp cuma sepatu aku aja yg diambil, sepatu temen saya utuh.. hehehe

      waahhh,, saatnya kita berfikir untuk menciptakan sebuah software untuk mencari barang yg hilang… ayu berkarya. hihihih

    2. Hhhhh sbr kak, , ,d ikhlasin z ckup ambil hkmah ny z, , ,jd sbuah pmbljrn bg qt kak, , ,

  3. Saya jg pernah kehilangan sendal ma helm dlm waktu bersamaan dimasjid agung.. heran kenapa cuma punyaku y yg d ambil wkt itu??

  4. aq juga trauma ke masjid agung,gara2 disuruh solat aq nya cma duduk diteras aja,gmn mw solat orng lg ada halangan,,,eh mlah aq diusir dari situ,,sakit ati aq jadinya..

  5. Hhhhhh yg sbr kak, , ,sdh dpt gntiny lg kan kak skrg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: