Lebaran 1

Bagaimana lebaran di kampung kalian?? Sama ga dengan di kampungku, di Lagaran, Kaligiri.

Ya walaupun lebaran idul fitri udah lewat kira-kira sebulanan yang lalu, tapi baru sempet ni buat berbagi cerita tentang bagaimana suasana idul fitri di kampungku, Lagaran.  Lebaran tahun ini, Syawal 1431 H, sebenarnya aku dah cerita banyak tentang kegiatan di masa lebaran itu. Aku dah cerita tentang ramainya jalan-kalan ke Guci, ataupun juga berkunjung kembali ke Curug Putri.

Pas kebetulan sekali, lebaran tahun ini masjid kami di kampungku yang biasa digunakan untuk sarana ibadah termasuk juga untuk Shalat ‘Id sedang dalam renovasi, dan saat lebaran tiba, kegaitan renovasi tersebut belum sepenuhnya selesai, tapi alhamdulillah kalau cuma buat shalat dan lain sebagainya sih sudah bisa digunakan.

Masjid Baitul Mukaromah yang sedang direnovasi

Hal semacam ini tentunya ga akan mengurangi semangat masyarakat untuk tetap melakukan ibadah, justru akan semakin giat dalam bribadah. Semakin giat beramal, nyumbang apa yang ada buat pembangunan masjid biar cepet selesai. Okelah, kegiatan pertama sebelum shalat id, tepatnya masih dalam bulan Ramadhan, adalah pembayaran zakat fitrah. Nah disini aku terlibat sebagai panitia zakat fitrah bareng teman2 lain tentunya. ya itung-itung latihanlah mengabdi buat masyarakat:)

bungkusin beras fitrahan

Kegiatan zakat fitrah selesai, malemnya dilanjut dengan acara kumandang takbir menyambut datangnya Idul Fitri. Sudah pasti anak2 ni yang merasakan bahagianya. Mereka pada ke masjid semua, takbiran di masjid rebutan mix. Dasar anak-anak,,, ga pa2 dink, dulu aku juga kaya gitu. Berhubung keadaan masjid yang mau ga mau besok harus bisa digunakan buat shalat id, jadinya para pemuda dan masyarakat setempat, terus menerus ngerjain tu masjid. Bahkan sampe dilembur. Malem takbiran juga sama, nglembur buat ngrapihin masjid. Yang takbiran biar anak-anak kecil aja, dan ga ada acara takbir keliling, semuanya repot ngurusin masjid.

anak-anak lg pada takbiran

Perasaan ya seneng, bersukur sama Allah, ahirnya ibadah Ramadhan selesai juga, dan masjid pun bisa menjadi lebih baik keadaanya. Sampailah pada 1 Syawal 1431 H. Pagi-pagi kami semua berbondong-bondong datang ke Masjid Baitul Mukaromah. Kali ini masjid sudah keliatan begitu cantik, masjide anyar riyaya taun iki…. heheheh:) Tua muda, besar kecil, anak2, semuanya pada datang ke masjid. Jadi serasa menjadi sangat kecil tu masjid, karena jamaahnya yang berlimpah ruah.

This slideshow requires JavaScript.

Shalat id berlangsung dengan lancar, nah sehabis shalat, kalau di tempatku ga ada acara makan-makan. Biasanya setelah shalat, langsung ngejalanin ritual sungkeman sama orang tua, anak sungkem sama bapak & ibu. Setelah sungkeman juga langsung deh keliling kampung, buat maaf-maafan. Yang muda jalan keliling kampung nemuin para sesepuh buat sungkeman. Bisa dibayangin lah, satu dusun , di lagaran sendiri ada 4 RT, dikelilingi semua. Dari atas mpe bawah. Gempor-gempor dah kaki. Enaknya yang jadi orang tua, tinggal duduk aja di rumah. Saking capenya ngebayangin itu, kemaren aku juga ga keliling, mending nemenin mbah aku aja di rumah. Itu juga sama, yang muda-muda bakalan sungkeman ke mbah, nah di situ aku ambil kesempatan sekalian bermaaf-maafan, jadi ga usah ikut keliling… heheheh

sekumpulan remaja yg kecapean krn kliling kampung....:)

Medang disit, kesel keliling-keliling

3 Jam lah kurang lebih buat keliling Lagaran dari atas mpe bawah. Apakah sudah selesai sampai di situ?? Oh, gak…. Abis keliling lagaran selesai, biasanya istirahat sebentar, baru diisi makan-makan. Ga ada opor ayam di situ, banter-banternya ya kupat sama sate kambing. Makan-makan dah acaranya. Setelah itu acara maaf-maafan lanjut kembali. Kali ini giliran sanak saudara di tangga desa. Ada yang ke Glempang, sekethi, pengasinan, graul, dsb. Pokonya tetangga desalah. Kalu aku sekeluarga sudah jelas pasti ke Graul Petung. Selain ngunjungin keluarga di sono, ya juga sekalian silaturahim ke rumah si itu… ehm.. ehm…:)

Keluarga siap2 silaturahim ke Graul...

Setelah selesai acara silaturahimnya, baru deh kita2 pulang ke home masing2 buat istirahat. Ba’da duhur biasanya baru selesai tuh acara maaf-maafan keliling kampung.

terahir selaturahim ke rumah dia... baru deh pulang

Kalau aku sendiri, belum selesai acara silaturahimnya, belum ke tempat mbah di Patuguran. Kalau ga cape dan cuaca ngedukung, biasanya si sorenya langsung ke Patuguran. Kalau ga ngedukung ya besok paginya. Ntar deh aku lanjutan crita lebarannya. Sekarang mpe disini dulu aja yah,,,, hoahemmm (Nguantukkk….)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: