Safari lebaran 1431 H Ke Guci

Hari ini, Minggu 12 Septembekr 2010, bertepatan dengan 3 Syawwal 1431 H, seperti yang sudah direncanain, bahwa aku bareng beberapa teman2 akan mengadakan safari lebaran ke tempat wisata pemandian air panas Guci.

Awalnya masih ragu2 juga, bakalan jadi apa ga yah acara tersebut. Mengingat koordinasi dari awal cuma lewat SMS & FB. Bahkan sampai hari H, tetap aja kehawatiran akan batalnya acara tersebut masih ada. Mana mobil charteran udah ada lagi. Fuhh…..

Dari yang awalnya siap ikut, tapi ahirnya ga jadi. Itu yg bikin hawatir, kayanya bakalan gagal ni acara. Tapi alhamdulillah, dari awalnya yang tidak diduga2 bakalan ikut, eh ndilalahi ada yang berminat. Ya jadi optimis, acara safari lebaran bakalan jadi.

Tercatat di dalam buku harian ada 15 anak + 1 supir yang ikut ke Guci. Mereka yaitu: 1) Mabruri, 2) Fajar, 3) Yogi, 4) Yuswanto, 5) Firman, 6) Rangga, 7) Agil, 8) Amel, 9) Aida, 10) Pi2t, 11) Ipung, 12) Upi, 13) Evi, 14) Eko, 15) Fepy dan 16) Mas Mul (sebagai drivernya), hehehee…

Acara yang dijadwalkan berangkat jam 8 pagi, ahirnya ngaret mpe 2 jam. Baru berangkat skitar pukul 10.00 WIB, star dari depan rumah Fajar di Kalierang, Bumiayu.

Kita ambil rute lewat jalur Sirampog untuk menghindari kemacetan pastinya, sekaligus mau nyicipi rute yang begitu menakjubkan bagi yang belum pernah ke Sirampog. hehehehe….. Jalanan yang berkelok-kelok, naik terus, dan tentunya terjal kaya kali asat, jadi pengalaman tersendirilah pokoknya.😀

Gausah ngebahas jalan, karena itu tidak penting,, hehehehe….. Yang jelas, perjalanan dari Bumiayu sampai ke Guci lancar terkendali tanpa ada suatu halangan apapun. Sampai ahirnya tiba di Guci skitar pukul 12-an.

Mengingat cuaca juga masih sering hujan, ahirnya bener juga, sampe di Guci, hujan deras menyambut kami. Ya sudah, kita mau gimana lagi. Mau jalan-jalan ya percuma, kecuali kalau mau ujan2an, dan pastinya ga maulah ujan2an, mana cuacanya dingin banget.

Begitu keluar dari mobil, ujan deras, yang dicari tentunya tempat berteduh. Tapi ya bingung juga mau berteduh dimana???? Alhamdulillah waktu itu juga sudah masuk waktu Dzuhur. Jadi yang dicari waktu itu mushola, sekaligus untuk tempat berteduh.

Ditunggu-tunggu, ko hujan kayanya ga reda-reda. Yang ada malahan tambah deres aja. Ya sudahlah, yang penting mah perut ga boleh kosong. Ahirnya abis shalat dzuhur, kami semua pergi cari warung tenda yang kosong biar kami smua bisa tertampung dan ga kehujanan.

Ketemulah warung tenda itu, miliknya siapa yaah?? Ada yang sempet kenalan ga’?? hehehe…. Daripada ngurusin ujan deres, mending seru2an aja di warung itu sambil isi perut. Menu utama mendoan plus kopi, Sluurrrpppp, mantab. Alhamdulilah aku sndiri kuat iman, jadinya ga tergoda untuk ngebatalin puasa. hehehe…..

Becanda kesana kemari dibawah guyuran ujan sambil menikmati mendoan plus kopi, eeehh,,, entah kenapa tiba2 ada suatu kejadian yang sangat2 dramatis. Salah satu dari kami tiba2 saja mengigigil kedinginan ga karuan. Muka pucat, kusut, menggigil kaya kesurupan jin Guci. Hahaahh…..

Bener2 dah bikin suasana jadi kacau. Kehawatiran jelas ada, takut terjadi kenapa2. Siapa yang mau tanggung jawab coba kalo terjadi apa2. Fuuhh… Lagian ini orang aneh banget. Orang gunung ko malah kedinginan ga kuat nahan dinginnya Guci… hahahaha

Pertolongan pertama segera diambil. Ini yang bakalan jadi sejarah yang akan terus diingat sampai anak cucu. TRAGEDI TUMPUK JAKET. Hahaha…. Ya itulah pertolongan pertama yang dilakukan. Yang pada pake jaket, semua dilepas dan dipakein ke Wulan. Sekira ada 4 jaket, ditambah minyak kayu putih sama teh panas digosok2an ke badan wulan. Fuuhhhh,,,,,, bener2 menegangkan.. Beuhh kalo tega sih tek tinggalin aja udah disitu, biarin aja… hahahaha.

Tapi Alhamdulillah, keadaan kembali normal, sampe hujan agak reda. Trs waktu dirasa juga sudah sore, ahirnya kami putuskan untuk pulang. Tapi sebelum pulang, lumayanlah jalan-jalan dulu sebentar barang setengah jam. Saat itu belum sepenuhnya reda, masih grimis2 kerep lah.

Jam setengah 4 kami pulang, dengan masih diiringi hujan. Dengan rute yang sama waktu berangkatnya tadi, kami pulang. Sampai di pengasinan, kami transit sejenak, mampir di rumah Ika Rosiyanti. Ya bahasanya tah sekedar silaturahmi sama Ika. Tapi ya tetep pada medang, ada yang numpang kamar kecil, dsb.

Untungya mampir di rumah Ika. Disini ternyata ada hiburan tersendiri. Ga pa2lah di Guci ga mnikmati yang ada, tapi lumayan terbayar dengan hiburan dari Ika Rosiyanti. Entah apa yang disampein sama Ika, shingga bisa membuat kami semua tertawa terpingkal-pingkal. Dengan logatnya yang has dan crewetnya yang tetap utuh dari dulu, bisa merubah suasana dari kedinginan menjadi hangat. Trimakasih Ika buat hiburannya.

Yah,,,, waktu trs berjalan, dan cukup sudah perjalanan safari kali ini ke Guci. Mudah2an ada hikmat dibalik itu semua, yang jelas semata-mata hanya ingin mempererat silaturahmi diantara kita semua. Insya Allah, acara yang kita buat tidak hanya sekedar hura-hura, tapi mudah2an ada berkah dari semua itu. Aamiin ya Raab…

Ditunggu acara2 selanjutnya…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: